Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

AUKUS Berusaha Membawa Potensi Militer NATO ke Kawasan Asia Pasifik

AUKUS Berusaha Membawa Potensi Militer NATO ke Kawasan Asia Pasifik

Berita Baru, Internasional – Rencana Kanada, Jepang dan Selandia Baru untuk terlibat dalam dialog aliansi keamanan AUKUS – Australia, Inggris dan Amerika Serikat – bertujuan untuk membawa potensi militer NATO ke kawasan Asia-Pasifik, kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Igor Morgulov.

Morgulov, seperti dilansir dari Sputnik News, mengatakan bahwa baik pembentukan AUKUS, maupun reaksi sinkron dari sekutu regional AS—Kanada, Jepang, dan Selandia Baru yang berencana untuk menjalin kontak dengan aliansi itu—tidaklah mengejutkan.

“Tugasnya jelas: untuk membentuk platform untuk pembentukan potensi militer NATO di kawasan Asia-Pasifik. Ini hampir tidak dapat dianggap terpisah dari tren aliansi menuju Asia dengan tujuan yang tidak terselubung untuk menahan China, dalam strategi NATO yang diperbarui,” kata Morgulov.

Ada juga upaya untuk memasukkan negara-negara ASEAN ke dalam aliansi AUKUS+ yang bertujuan untuk mendorong Rusia dan China keluar dari mekanisme kerja sama di kawasan Asia-Pasifik, kata diplomat itu.

Mengomentari intensitas latihan angkatan laut bersama yang relatif tinggi yang dilakukan oleh Jepang dan Amerika Serikat di dekat perbatasan Rusia, diplomat itu mengatakan bahwa yang demikian akan memicu peningkatan ketegangan di kawasan itu.

“Kami menganggap tindakan seperti itu oleh pihak Jepang sebagai ancaman bagi keamanan negara kami. Kami secara langsung memperingatkan Tokyo tentang hal ini melalui saluran diplomatik. Mereka harus siap dengan kenyataan bahwa jika praktik semacam itu meluas, Rusia akan mengambil tindakan pembalasan demi kepentingan. memperkuat kemampuan pertahanannya,” tambah Morgulov.

Menurut diplomat itu, rencana untuk mengubah format Quad (India, Australia, Jepang, dan Amerika Serikat) menjadi prototipe “NATO Asia” tidak akan terwujud.

“Saya yakin bahwa rencana ‘insinyur politik’ yang ingin melihat di dalamnya prototipe ‘NATO Asia’ atas dasar solidaritas ‘Indo-Pasifik’, yang mencerminkan aliansi Euro-Atlantik, tidak ditakdirkan untuk menjadi kenyataan,” kata Morgulov, menambahkan bahwa negara-negara Asia tidak ingin ditarik ke dalam konfrontasi China-AS.