Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Penumpang mengantre di dalam terminal di Bandara Internasional Newark Liberty di Newark, New Jersey, AS, 24 November 2021. Foto: Reuters.
Penumpang mengantre di dalam terminal di Bandara Internasional Newark Liberty di Newark, New Jersey, AS, 24 November 2021. Foto: Reuters.

AS Perketat Pembatasan di Tengah Kekhawatiran Omicron, 83 Negara Masuk Kategori Level 4

Berita Baru, Washington – Pada hari Senin (6/12), Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Amerika Serikat atau CDC AS mendesak warganya untuk tidak pergi ke 83 negara Prancis, Yordania, Portugal, dan Tanzania, dengan alasan kekhawatiran COVID-19.

Setidaknya, kini CDC AS memasukkan 83 tujuan negara yang masuk dalam klasifikasi “Level” yang dianggap berbahaya dan rawan COVID-19.

Andorra, Siprus dan Liechtenstein juga kini masuk dalam daftar CDC AS.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Senin bahwa pembatasan perjalanan Afrika “sedang dievaluasi dan dibahas setiap hari.”

Aturan itu akan berlaku efektif mulai Senin (6/12), menambahkan setiap turis internasional yang tiba di Amerika Serikat untuk mendapatkan tes COVID-19 negatif dalam satu hari perjalanan.

Aturan itu berbeda dari aturan sebelumnya, di mana turis internasional internasional yang divaksinasi dapat menunjukkan hasil tes negatif yang diperoleh dalam waktu tiga hari sejak hari keberangkatan mereka.

Namun, beberapa pejabat maskapai penerbangan mengatakan kepada Reuters ada masa tenggang tiga hari untuk memungkinkan beberapa pelancong kembali ke Amerika Serikat dengan tes yang dilakukan di luar jangka waktu satu hari.

Seorang juru bicara CDC menolak untuk mengkonfirmasi hal itu tetapi mengatakan “CDC menerapkan beberapa kebijaksanaan penegakan karena persyaratan ini diberlakukan.”

Efektif 29 November, Gedung Putih melarang hampir semua warga negara asing memasuki Amerika Serikat dari delapan negara Afrika selatan karena kekhawatiran penyebaran varian Omicron, tetapi belum memperpanjang pembatasan perjalanan tersebut ke negara lain di mana varian baru telah ditemukan.

Sementara itu, pada hari yang sama, Prancis mengatakan akan menutup klub malam menjelang Natal dan memperketat langkah-langkah pembatasan sosial sebagai tanggapan terhadap varian Omicron yang muncul dari virus corona, tetapi tidak perlu untuk penguncian atau jam malam baru.

Perdana Menteri Jean Castex mengatakan gelombang kelima pandemi melonjak, tetapi dengan 52 juta orang sekarang divaksinasi – hampir 90% dari mereka yang memenuhi syarat-situasinya lebih baik daripada wabah sebelumnya.

Prancis juga mengatakan bahwa pihaknya telah mengidentifikasi 25 kasus positif varian Omicron.

Template Ads