Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

AS Menolak Larangan Penggunaan Robot Pembunuh

AS Menolak Larangan Penggunaan Robot Pembunuh

Berita Baru, Internasional – Sejak 2017, PBB telah menjadi tuan rumah pembicaraan diplomatik untuk mencapai kesepakatan internasional tentang cara menyelesaikan masalah penggunaan “robot pembunuh”.

Dalam agenda yang sama, pembicaraan tersebut kembali digelar pada Jumat (3/12) di Jenewa. Seperti dilansir dari Sputnik News, AS menolak untuk menyepakati aturan yang melarang penggunaan sistem senjata otonom mematikan, atau yang juga dikenal sebagai “robot pembunuh”.

Pertemuan tersebut dihadiri oleh para ahli pemerintah dari seluruh dunia untuk mempersiapkan pembicaraan tingkat tinggi pada konferensi tinjauan tentang Konvensi Senjata Konvensional Tertentu yang dijadwalkan pada 13-17 Desember.

“Dalam pandangan kami, cara terbaik untuk membuat kemajuan adalah melalui pengembangan kode etik yang tidak mengikat di PBB”, kata pejabat Departemen Luar Negeri AS, Josh Dorosin, yang hadir dalam pertemuan.

Dorosin menambahkan bahwa kode etik yang diusulkan “akan membantu negara mempromosikan perilaku yang bertanggung jawab dan kepatuhan terhadap hukum internasional”.

Pernyataan itu muncul setelah Clare Conboy dari Kampanye untuk Menghentikan Robot Pembunuh, mengatakan bahwa  penggunaan robot pembunuh patut dihentikan dengan alasan bahwa “negara memiliki kesempatan bersejarah untuk memastikan kontrol manusia yang berarti atas penggunaan kekuatan dan mencegah dunia di mana mesin membuat keputusan hidup dan mati. ”

Bonnie Docherty, seorang peneliti senjata senior di Human Rights Watch, sebaliknya, bersikeras dalam sebuah pernyataan bahwa “proses independen untuk menegosiasikan undang-undang baru tentang robot pembunuh akan lebih efektif dan inklusif daripada pembicaraan diplomatik saat ini”.

Sebelumnya, setidaknya 30 negara menyerukan larangan global total terhadap robot pembunuh, yang biasanya dianggap berbeda dari drone dan mampu menghancurkan target tanpa masukan manusia.

Dalam perkembangan terpisah, 160 organisasi dan 2.460 individu, termasuk kepala eksekutif Tesla Elon Musk, menandatangani pakta dari organisasi nirlaba Future of Life Institute, tentang janji untuk tidak terlibat dalam pengembangan senjata otonom yang mematikan.

“Ribuan peneliti AI setuju bahwa dengan menghilangkan risiko, atribut, dan kesulitan mengambil nyawa manusia, senjata otonom yang mematikan dapat menjadi instrumen kekerasan dan penindasan yang kuat, terutama jika dikaitkan dengan pengawasan dan sistem data”, dokumen tersebut menunjukkan