Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Nazi
(Foto : Rakyatku News)

Artefak Nazi yang Dipajang di Argentina Kebanyakan Palsu

Berita Baru, Internasional – Wartawan dari seluruh dunia berkumpul di museum Holocaust Argentina untuk melihat secara langsung tumpukan artefak Nazi. Barang-barang yang dipajang diantaranya elang perak raksasa, papan Ouija bertuliskan simbol-simbol Nazi, dan instrumen berhias swastika untuk mengukur tengkorak.

Dilansir dari The Guardian, Jumat (1/11) koleksi tersebut ditemukan oleh polisi di balik dinding palsu di rumah barang antik Buenos Aires yang rencananya akan dipajang bulan depan–ketika museum dibuka kembali setelah renovasi senilai $4,5 juta.

“Sudah terbukti bahwa mereka nyata sejak masa perang dunia kedua,” kata presiden museum, Marcelo Mindlin, pada pratinjau pers bulan lalu.

Mindlin berspekulasi bahwa barang-barang itu kemungkinan dibawa ke Argentina oleh buronan Nazi  yang melarikan diri ke Amerika Selatan setelah jatuhnya Third. Negara Jerman.

Berita hasil tangkapan itu dilaporkan oleh surat kabar di seluruh dunia, termasuk The Guardian. Tetapi nilai historis dari artikel tersebut dipertanyakan oleh sejarawan seni Jerman yang diundang untuk menilai kejadian tersebut untuk otoritas Argentina.

Stephen Klingen, dari Institut Pusat Sejarah Seni Munich, menyimpulkan bahwa ke-83 objek yang dipamerkan adalah palsu atau karya asli dari tahun 1930-an yang ditambahkan atau dimodifikasi swastika dan simbol Nazi lainnya.

“Anda dapat menampilkan benda-benda sebagai barang palsu, tetapi Anda tidak dapat mempelajari apa pun tentang era Nazi dari mereka,” kata Klingen kepada Guardian melalui email.

Terlepas dari penemuannya, Museo del Holocausto berencana untuk terus maju dengan memajang sejumlah barang pilihan, alasannya barang-barang itu masih memiliki nilai pendidikan.

“Mereka adalah benda-benda asli, bahkan jika mereka dimodifikasi kemudian. Instrumen pengukur tengkorak, bahkan jika swastika ditambahkan kemudian, masih dari periode Nazi, atau dari periode pra-Nazi, dan karena itu memiliki nilai pendidikan karena mencontohkan obsesi Nazi dengan pertanyaan ras,” kata Jonathan Krszenbaum, Direktur Museum.

“Mereka bukan pemalsuan, mereka adalah dokumen asli yang dipalsukan nanti. Itu tidak mengurangi signifikansi historis mereka. ” kata Krszenbaum menambahkan.

Klingen mengatakan bahwa dia terkejut dengan penanganan benda-benda oleh pihak berwenang Argentina. Kepala polisi federal Néstor Roncaglia dan menteri keamanan Patricia Bullrich menerima laporan darinya tahun lalu yang menyatakan dengan tegas bahwa hampir semuanya adalah pemalsuan.

Laporan delapan halaman itu disertai dengan adendum 280 halaman yang menggambarkan bagaimana ia mencapai kesimpulannya untuk setiap bagian.

Perangkat pengukur tengkorak itu sebenarnya diproduksi antara tahun 1890 dan 1910, kata laporan itu, dan tidak memiliki hubungan dengan periode Nazi. Sebuah plakat yang dilampirkan pada kasusnya bertuliskan “Amt für Rassenpolitk” (Kantor untuk Politik Rasial) adalah palsu dan tidak ada kantor Nazi dengan nama itu, kata Klingen.

Sumber : The Guardian