Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Arsip Nasional Rilis Dokumen tentang Keterlibatan Inggris dalam Propaganda Pembantaian Komunis Indonesia Tahun 1960

Arsip Nasional Rilis Dokumen tentang Keterlibatan Inggris dalam Propaganda Pembantaian Komunis Indonesia Tahun 1960

Berita Baru, Internasional – Kabar terbaru muncul secara mengejutkan tentang peran Inggris dalam propaganda salah satu pembantaian paling brutal abad ke-20 di Indonesia.

Tahun lalu, observer mengungkapkan bagaimana para pejabat Inggris secara diam-diam menyebarkan propaganda hitam di tahun 1960-an dalam menghasut tokoh terkemuka Indonesia untuk memotong “kanker komunis”.

Menurut perkiraan, setidaknya 500.000 orang yang terkait dengan Partai Komunis Indonesia (PKI) tersingkir antara tahun 1965 dan 1966.

Dokumen yang baru dirilis di Arsip Nasional, seperti dilansir dari The Guardian, menunjukkan bagaimana spesialis propaganda dari Kementerian Luar Negeri Inggris mengirim ratusan pamflet untuk menghasut tokoh anti-komunis di Indonesia agar membunuh menteri luar negeri Dr Subandrio dan mengklaim bahwa etnis Tionghoa Indonesia pantas mendapatkan kekerasan yang dijatuhkan kepada mereka. .

Inggris menginginkan tentara dan milisi Indonesia menggulingkan pemerintahan presiden terpilih Sukarno. Dia dan Subandrio dianggap terlalu dekat dengan PKI dan komunis China, dan Inggris ingin mengakhiri Konfrontasi, kampanye militer dan politik tingkat rendah yang diluncurkan oleh Sukarno dan Subandrio melawan Federasi Malaysia.

Pamflet yang baru ditemukan, berasal dari pertengahan 1960-an, menargetkan menteri luar negeri sayap kiri, yang berulang kali menantang anti-komunis untuk membunuh Subandrio, dan menggambarkan Subandiro sebagai “ayam” peliharaan Sukarno. Para propagandis memesan racun khusus untuk Subandrio. “Angkatan Darat hanya mencabut beberapa dari banyak bulu ayam, mereka bahkan belum memotong sayapnya,” kata pamflet itu. Burung itu membutuhkan “lehernya diremas; dan seluruh Indonesia akan bergembira”.

Ratusan pamflet juga dikirim ke Muslim anti-komunis, mengklaim bahwa agen komunis China akan mengambil alih Indonesia. Menyusul kudeta yang gagal di mana enam jenderal diculik dan dibunuh, yang dituduhkan oleh tentara kepada komunis.

“Tidak dapat dihindari bahwa akibatnya banyak orang China yang tidak bersalah akan menderita”, klaim satu pamflet rahasia Inggris. “Kami mungkin menyesalkan kemarahan yang tak terkendali yang dilontarkan pada orang Tionghoa Indonesia, tetapi kami menyadari bahwa sebagian besar mereka hanya menyalahkan diri mereka sendiri”.

Inggris juga menulis naskah untuk siaran radio yang menjijikkan, yang konon dari para jenderal yang sudah meninggal yang mayatnya dibuang ke dalam sumur. “Cacing mungkin memakan daging kita yang membusuk,” teriak para jenderal yang telah meninggal, “tetapi suara kita telah menjadi suara hati nurani Bangsa.” “Oh Subandrio!” mereka memekik, “Tidakkah menurutmu tali algojo adalah jalan keluar yang terlalu mudah bagi orang sepertimu?”

Segera setelah upaya kudeta, Jenderal Suharto mengambil alih tentara Indonesia dan mengawasi pembantaian pembersihan anti-komunis. Selama bulan-bulan berikutnya, sayap kanan, Suharto pro-barat mengambilalih kekuasaan dari Sukarno yang sedang sakit. Dia diangkat sebagai penjabat presiden pada tahun 1967 dan kemudian menjadi presiden pada tahun berikutnya. Kediktatorannya berlangsung selama 32 tahun.

Lenah Susianty, yang ayahnya ditangkap dan ditahan dalam penumpasan itu mengatakan: “Seluruh komunitas Tionghoa di Sukabumi menanggung beban untuk waktu yang lama.” Susianty, yang sekarang berada di dewan organisasi hak asasi manusia Indonesia Tapol, menambahkan: “Mereka takut untuk mengatakan apa pun dan harus diam-diam menanggung pemerasan, pelecehan, dan perlakuan buruk lainnya dari orang lain di masyarakat. Mereka menjadi sasaran empuk karena dianggap sebagai ‘komunis’.”

Ayah Soe Tjen Marching juga disiksa dan dipenjarakan selama dua setengah tahun karena militer mencurigainya sebagai anggota PKI. Sekarang menjadi dosen di Soas University of London, dia mengatakan bahwa penargetan komunitas Tionghoa pada tahun 1965 memiliki “bagian besar dalam mempertahankan kecurigaan serta diskriminasi antara Tionghoa dan non-Cina di Indonesia. Oleh karena itu, sangat mendesak bagi pemerintah Inggris untuk meminta maaf”.

Pada bulan Oktober, Pengamat mengungkapkan bukti kuat pertama bahwa pejabat Inggris diam-diam menyebarkan propaganda hitam pada 1960-an. Bahannya konon berasal dari orang-orang Indonesia nasionalis yang diasingkan. Sebenarnya pamflet itu ditulis oleh para ahli perang psikologis Kantor Luar Negeri yang bekerja dari sebuah chalet yang nyaman di Singapura bekerja sama dengan MI6. Selama lima dekade, Kementerian Luar Negeri telah membantah terlibat dalam pembunuhan tersebut.

Ketika pembantaian dimulai pada Oktober 1965, pamflet Inggris menyerukan “PKI dan semua organisasi komunis harus dihilangkan”. Bangsa itu, mereka memperingatkan, akan berada dalam bahaya selama para pemimpin komunis masih buron, dan pangkat dan anggota mereka dibiarkan tanpa hukuman.

Setidaknya 500.000 orang dibantai, dan beberapa perkiraan mencapai tiga juta. Ini termasuk etnis Tionghoa, banyak yang dibunuh oleh Muslim dan milisi lainnya.

Steve Alston dari Tapol mengatakan bahwa organisasinya terkejut saat mengetahui bahwa pemerintah Inggris terlibat dalam kampanye disinformasi untuk menghasut kekerasan.

“Menghadapi bukti seperti itu, pemerintah Inggris sekarang harus berkomitmen untuk meluncurkan penyelidikan oleh penasihat independen untuk diselesaikan dalam waktu 18 bulan.”