Arkeolog Terkemuka: Mumi ‘Nefertiti’ Mungkin Sudah Ditemukan

(foto : Grid.ID)

Berita Baru, Internasional – Ratu Mesir kuno Nefertiti, yang meninggal pada 1331 SM, sebelumnya diyakini telah dimakamkan di sebuah ruangan besar di belakang pintu tersembunyi di makam Raja Tutankhamun. Namun, sebuah  penyelidikan panjang yang dilakukan terhadap makam itu secara meyakinkan membuktikan bahwa tidak ada ruang rahasia.

Mumi Ratu Nefertiti–sang legendaris yang dikenal luas telah meninggalkan warisan kecantikan merek dagang pribadi dan rahasia kekuasaan–mungkin salah satu dari dua mumi yang telah ditemukan, tulis seorang arkeolog terkemuka Mesir dalam sebuah teleghrap.

Dr Zahi Hawass, yang mengumumkan sedang menggali situs baru di lembah para raja untuk mencari makam Ratu Nefertiti dan Ratu Ankhsenamun istri Tutankhamun, pada hari Jumat (1/11) mengakui bahwa sang ratu mungkin telah ditemukan di Makam KV21.

Dr Hawass menegaskan bahwa teknik DNA modern dapat digunakan untuk mengidentifikasi Ratu Nefertiti sebagai salah satu dari dua mumi yang ditemukan di Lembah Para Raja.

“Dengan menggunakan teknik DNA modern, kami memeriksa dua mumi ratu betina yang ditemukan di KV 21 karena salah satunya, yang tanpa kepala, mungkin dari Ankhesenamun karena studi pendahuluan. Kami juga mencurigai bahwa mumi KV 21 lainnya mungkin berasal dari Nefertiti,” katanya.

Berita Terkait :  Trump Batalkan Perjanjian Damai dengan Taliban

Berbicara pada sebuah pratinjau pers pameran Tutankhamun, harta karun emas milik Firaun beserta koleksi 150 harta karun di Galeri Saatchi di London pada 1 November, Dr Hawass mengatakan:

“Semua orang bertanya kepada saya apakah Nefertiti dimakamkan di makam Tutankhamun dan jawabannya tidak.”

“Saya menggali di sisi lain tembok di makam Tutankhamun] dua bulan lalu untuk mencari tahu apakah ada perpanjangan tetapi sebenarnya saya tidak berpikir sama sekali bahwa ada sesuatu yang terhubung dengan makam ini. Tidak ada makam Nefertiti di dalamnya.” Kata  Dr Hawass, kepala Dewan Tertinggi Barang Antik Mesir dari 2002-2011 menambahkan.

Di situs webnya, Dr Hawass juga menyebut bahwa jika analisis DNA secara pasti mengidentifikasi mumi Nefertiti bahwa Mesir akan melakukan CT scan kepala yang akan mengungkapkan gambar ratu yang paling lengkap dan akurat.

Pada tahun 2010, sebuah tim yang dipimpin oleh Zahi Hawass dan termasuk ahli genetika Carsten Pusch menggunakan bukti DNA untuk mengidentifikasi satu mumi sebagai ibu biologis dari dua janin yang disimpan di makam Raja Tutankhamun. Namun para arkeolog belum mengkonfirmasi apakah ini adalah Ratu Ankhsenamun .

Berita Terkait :  Yunani Enggan Terima Simpatisan ISIS

Para arkeolog telah berupaya untuk menemukan ratu legendaris Mesir istri Firaun, Nefertiti, yang meninggal pada tahun 1331 SM, selama bertahun-tahun. Namun, tahun lalu Kementerian Purbakala Mesir mengumumkan bahwa penyelidikan tiga tahun yang melibatkan pemindaian radar makam secara meyakinkan membuktikan bahwa tidak ada ruang rahasia.

Sumber : Sputnik News
- Advertisement -

Tinggalkan Balasan