Arkeolog Temukan Reruntuhan Kristen Kuno di Mesir yang Mengungkap Kehidupan Monastik

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Tim arkeologi Prancis-Norwegia telah merilis temuan terbarunya tentang sisa reruntuhan Kristen kuno di Gurun Barat Mesir yang mengungkapkan kehidupan biara di wilayah itu pada abad kelima M, kata kementerian barang antik Mesir.

“Misi Prancis-Norwegia menemukan selama kampanye penggalian ketiganya di situs Tal Ganoub Qasr al-Agouz di Oasis Bahariya beberapa bangunan yang terbuat dari basal, yang lain diukir di batuan dasar dan beberapa terbuat dari batu bata lumpur,” katanya dalam sebuah pernyataan, Sabtu (13/3).

Osama Talaat, kepala purbakala Islam, Koptik dan Yahudi di Kementerian Barang Antik Mesir mengatakan: “Kompleks ini terdiri dari enam sektor yang berisi reruntuhan tiga gereja dan sel biarawan, yang dindingnya mengandung grafiti dan simbol dengan konotasi Koptik.”

Dinding gereja dihiasi dengan prasasti religius dan bagian-bagian Alkitab dalam bahasa Yunani, yang mengungkapkan sifat kehidupan monastik para biara di wilayah tersebut, kata Ghica.

Kehidupan monastik sendiri adalah cara hidup religius yang dijalani seseorang dengan cara menafikan urusan-urusan duniawi agar dapat sepenuhnya membaktikan hidup bagi karya kerohanian.

Itu jelas menunjukkan bahwa para biksu hadir di sana sejak abad kelima M, tambahnya.

Situs terpencil, yang terletak di gurun barat daya ibu kota Kairo, ditempati dari abad keempat hingga kedelapan, dengan kemungkinan puncak aktivitas sekitar abad kelima dan keenam, menurut Institut Arkeologi Oriental Prancis, yang bertanggung jawab atas misi tersebut.

Kairo telah mengumumkan beberapa penemuan arkeologi besar terbaru dalam beberapa bulan terakhir dengan harapan dapat memicu pariwisata, sektor yang telah mengalami banyak pukulan – dari pemberontakan tahun 2011 hingga pandemi virus Corona.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini