Apabila Gusi Berdarah Kemungkinan Anda Mengalami Darah Tinggi

-

Berita Baru, Inggris – Menurut sebuah studi baru, Individu dengan penyakit gusi parah dua kali lebih mungkin mengalami tekanan darah tinggi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah penelitian terhadap 250 orang dengan periodontitis, atau penyakit gusi parah. Menemukan orang dengan kondisi tersebut 2,3 kali lebih mungkin memiliki tekanan darah sistolik lebih tinggi dari 140 mm Hg, ambang batas medis untuk hipertensi.

Periodontitis adalah infeksi pada gusi yang sering menyebabkan perdarahan dan dapat mengakibatkan gigi atau tulang menjadi keropos.

Para peneliti dari University College London mempelajari tekanan darah sistolik dan diastolik, seberapa besar tekanan darah saat jantung berkontraksi dan rileks.

Kedua metrik tersebut diukur dalam milimeter merkuri (mmHg) dan orang dengan penyakit gusi rata-rata memiliki tekanan sistolik 3,36 mmHg lebih tinggi.

Tekanan darah diastolik mereka juga meningkat 2,16 mm Hg dibandingkan dengan orang dengan kesehatan gigi dan gusi yang sempurna.

Di antara orang yang sehat secara oral, hanya tujuh persen orang yang memiliki tekanan darah sistolik di atas 140 mm Hg.

Angka ini dua kali lipat menjadi 14 persen di antara orang dengan penyakit gusi.

Para peneliti dari University College London mempelajari tekanan darah sistolik dan diastolik – seberapa besar tekanan darah saat jantung berkontraksi dan rileks. Di antara orang sehat hanya tujuh persen yang memiliki tekanan darah sistolik di atas 140 mm Hg. Angka ini dua kali lipat menjadi 14 persen di antara orang dengan penyakit gusi

Penulis utama studi Dr Eva Muñoz Aguilera, peneliti senior di UCL Eastman Dental Institute di London, mengatakan: “Pasien dengan penyakit gusi sering datang dengan tekanan darah tinggi, terutama ketika ada peradangan gingiva aktif, atau pendarahan pada gusi.”

“Tekanan darah yang meningkat biasanya tidak bergejala, dan banyak orang mungkin tidak menyadari bahwa mereka berisiko tinggi mengalami komplikasi kardiovaskular.

“Kami bertujuan untuk menyelidiki hubungan antara periodontitis parah dan tekanan darah tinggi pada orang dewasa sehat tanpa diagnosis hipertensi yang dikonfirmasi.”

Semua peserta penelitian menjalani pemeriksaan periodontal yang komprehensif termasuk pengukuran rinci dari keparahan penyakit gusi, seperti plak gigi di seluruh mulut, perdarahan pada gusi dan kedalaman kantong gusi yang terinfeksi.

Tekanan darah diukur dan sampel darah dianalisis untuk mengetahui kadar sel darah putih dan protein C-reaktif sensitivitas tinggi (hsCRP), keduanya merupakan penanda peningkatan peradangan dalam tubuh.

Informasi tambahan seperti riwayat genetik penyakit kardiovaskular, usia, BMI, jenis kelamin, etnis, merokok dan tingkat aktivitas fisik diperhitungkan dalam analisis.

Para peneliti menemukan bahwa diagnosis penyakit gusi dikaitkan dengan kemungkinan hipertensi yang lebih tinggi, terlepas dari faktor risiko kardiovaskular umum.

Profesor Francesco D’Aiuto, kepala unit periodontologi di UCL Eastman Dental Institute dan rekan penulis studi tersebut, mengatakan: ” Bukti ini menunjukkan bahwa bakteri periodontal menyebabkan kerusakan pada gusi dan juga memicu respons peradangan yang dapat berdampak pada perkembangan gusi. penyakit sistemik termasuk hipertensi.”

Ini berarti bahwa hubungan antara penyakit gusi dan tekanan darah tinggi terjadi jauh sebelum pasien mengalami tekanan darah tinggi.

“Studi kami juga menegaskan bahwa sejumlah besar orang yang mengkhawatirkan tidak menyadari kemungkinan diagnosis hipertensi.”

Dia menambahkan bahwa mencari tanda-tanda penyakit gusi bisa menjadi cara yang berguna untuk mendeteksi tekanan darah tinggi lebih awal dari yang diperkirakan.

“Strategi kesehatan mulut seperti menyikat gigi dua kali sehari terbukti sangat efektif dalam mengelola dan mencegah kondisi mulut yang paling umum, dan hasil penelitian kami menunjukkan bahwa strategi tersebut juga dapat menjadi alat yang ampuh dan terjangkau untuk membantu mencegah hipertensi,” katanya.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments