Berita

 Network

 Partner

Anies Baswedan Luncurkan Program Jakarta Sadar Sampah

Anies Baswedan Luncurkan Program Jakarta Sadar Sampah

Berita Baru, Jakarta – Dalam rangka merayakan Hari Lingkungan Hidup Sedunia Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meluncurkan program Jakarta Sadar Sampah. Program tersebut dilakukan melalui pendekatan gerakan guna menumbuhkan kesadaran setiap warga kota untuk mengurangi, memilah, dan mengolah sampah yang dikerjakan berkolaborasi.

Anies menerangkan mengapa pendekatan gerakan dan kolaborasi dipilih untuk mengatasi permasalahan lingkungan, khususnya dalam program Jakarta Sadar Sampah.

“Salah satu aspek yang paling mendasar dalam kehidupan kita yang harus dikerjakan dengan pendekatan gerakan dan kolaborasi adalah pengelolaan lingkungan hidup, ini adalah tema yg paling relevan digaungkan dengan pendekatan gerakan, apalagi kita sedang meluncurkan Jakarta Sadar Sampah,” terang Gubernur Anies, seperti dikutip dalam rilis PPID DKI Jakarta, Minggu (6/6).

Peluncuran yang dilaksanakan secara hybrid (daring dan luring) di Balai Kota Jakarta, Sabtu (5/6/2021), Gubernur Anies menyebutkan, melalui Jakarta Sadar Sampah, masyarakat akan terlibat aktif untuk mengurangi, memilah, dan mengolah residu dari sampah yang mereka hasilkan, sehingga pengelolaan sampah menjadi tanggung jawab setiap individu. Diharapkan, pengelolaan sampah nantinya pun dapat lebih optimal atas keterlibatan tiap warga.

Berita Terkait :  Menag Minta Seluruh Umat Beragama Tidak Ragu Ikut Vaksinasi Covid-19

“Kita menyadari setiap pribadi kita menghasilkan output yang digunakan dan yang dibuang (residu/sampah). Apabila kita masing-masing sadar bahwa setiap kita menghasilkan residu, maka kita juga harus mengelola residunya. Itulah kenapa kita harus bangun kesadaran di tingkat individu, bukan hanya di tingkat policy maker dan aktivis,” ungkap Gubernur Anies.

“Harapannya, kita nanti memiliki kota yang penduduknya berkesadaran mengurangi residu sampah, mengelola sampah dan mendaur ulang sampah. Inilah kenapa Jakarta Sadar Sampah harus tumbuh. Jadi, bukan sekadar program, tapi jadi gerakan yang harus kita kerjakan bersama-sama,” lanjutnya.

Gubernur Anies juga mengapresiasi, pihak-pihak yang terlibat dalam kegiatan peluncuran Jakarta Sadar Sampah di mana Pemprov DKI Jakarta telah membangun kolaborasi untuk pengelolaan sampah, dan lingkungan hidup dengan Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik, Rekosistem, dan Indonesia Indah Foundation.

Berita Terkait :  Investasi Bidang Air Minum Butuh Rp108,9 Triliun

Selain meluncurkan Jakarta Sadar Sampah, rangkaian peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia di Ibu Kota ditutup dengan secara seremonial pemadaman lampu pada 7 ikon Jakarta sebagai aksi kampanye penghematan energi di Hari Lingkungan Hidup.

Mulai dari Balai Kota Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, Monumen Nasional dan Air Mancurnya, Patung Arjuna Wiwaha dan Air Mancurnya, Bundaran Hotel lndonesia dan Air Mancurnya, Patung Pemuda dan Air Mancurnya, Patung Pahlawan, dan Patung Jenderal Sudirman.

Untuk diketahui, peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia dilaksanakan sebagai puncak acara dan refleksi dari rangkaian yang sudah berjalan pada 1-5 Juni 2021.

Pada 1 Juni lalu, Pemprov DKI Jakarta melalui Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta telah melaksanakan uji coba pemilahan dan pengangkutan sampah terjadwal di 147 RW percontohan.

Berita Terkait :  Pemerintah Izinkan Ekspor Benih Lobster, Susi Pudjiastuti Marah!

Kemudian, pada 2 Juni, ada aksi penanaman mangrove di Kepulauan Seribu dan ada podcast yang mengangkat isu restorasi ekosistem: penerapan 0 sampah di keseharian kita. Kemudian, pada 3 Juni, diadakan pula Bimbingan Teknik tentang penanganan sampah laut dengan teknologi pirolisis. Lalu, adapula uji emisi gratis pada 5 Juni.