Angkatan Luar Angkasa Amerika Mulai Diatur Komando Angkatan Udara

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Angkatan Luar Angkasa A.S. akan segera menerima komando Angkatan Udara yang akan memimpin bidang usaha dari penelitian hingga peluncuran.

Dilansir dari Defenseone.com, Pada hari Kamis (08/04), pejabat Angkatan Luar Angkasa mengungkapkan rincian baru tentang transfer Pusat Sistem Luar Angkasa dan Rudal Angkatan Udara yang telah lama direncanakan, yang musim panas ini akan berganti nama menjadi Komando Sistem Luar Angkasa, atau SSC.

Perintah itu akan tetap menjadi pos bintang tiga, tetapi pekerjaan wakil akan dinaikkan satu peringkat menjadi dua bintang. Pesawat ini rencananya akan diawaki oleh campuran Penjaga Angkatan Luar Angkasa dan personel Angkatan Udara.

Berkantor pusat di Los Angeles, perintah yang diubah fungsinya akan bertanggung jawab untuk “mengembangkan, memperoleh, melengkapi, menerjunkan, dan mempertahankan kemampuan ruang yang tangguh untuk meningkatkan kematian bersama. Ini termasuk peluncuran, pengujian pengembangan, pembayaran di orbit, dan pemeliharaan. SSC juga akan memberikan pengawasan strategis terhadap kegiatan sains dan teknologi USSF, ” kata salah satu Angkatan Luar Angkasa.

Jenderal Jay Raymond, kepala operasi ruang angkasa, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa desain SSC baru “dibuat khusus untuk mengantisipasi dan responsif terhadap tantangan yang dihadirkan oleh domain ruang angkasa yang diperebutkan.”

Struktur baru juga memberikan lebih banyak wewenang kepada komandan di bawah level bintang tiga “untuk mengurangi biaya dan melaju dengan cepat. Ini akan memungkinkan kami untuk bergerak dengan cepat dalam memberikan kemampuan ruang angkasa tangguh yang diperlukan untuk tetap berada di depan dari ancaman yang berkembang.”

Pusat Sistem Luar Angkasa dan Rudal dinamai pada tahun 1992, tetapi akarnya kembali ke 1954. Di bawah penataan baru, sayap luar angkasa di Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg, di California, dan di Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Patrick, di Florida, juga akan diubah menjadi Space Launch Deltas di bawah SSC baru, di antara perubahan lainnya. SLD 45 Patrick akan dipimpin oleh jenderal Spece Force bintang satu.

Wakil Kepala Operasi Luar Angkasa Jenderal David Thompson mengatakan bahwa perubahan itu akan membantu militer mengoordinasikan kegiatan peluncuran yang saat ini terputus-putus dengan membawa mereka ke dalam satu organisasi baru.

“Kami telah memindahkan (kemampuan SMC) tersebut ke dalam organisasi baru ini, tetapi digabungkan dengan kantor program peluncuran yang menyediakan roket, ditambah dengan kantor program yang menyediakan jangkauan peluncuran, telemetri, cuaca, keselamatan.”

Itu organisasi yang besar, ”katanya, dalam sebuah wawancara di atas pesawat militer antara Los Angeles dan Las Vegas, saat bepergian dengan Jenderal Angkatan Udara John Hyten, wakil ketua Kepala Staf Gabungan.

Angkatan Luar Angkasa juga akan mendapatkan dorongan penelitian besar di bawah perubahan tersebut, dengan Komando Sistem Luar Angkasa memainkan peran yang lebih besar dalam aktivitas Lab Penelitian Angkatan Udara di bawah kemitraan baru.

 “Tahun lalu, kami memindahkan sekitar 1.800 orang ke dalam Angkatan Luar Angkasa, tetapi dalam bekerja dengan Angkatan Udara kami memutuskan bahwa Lab Penelitian Angkatan Udara akan tetap seperti itu,” kata Thompson.

Konsepnya, kata dia, satu laboratorium melayani dua pelayanan. “Semua organisasi tersebut tetap berada di dalam struktur lab. Untuk keperluan administrasi (penugasan, promosi, dll) sejalan dengan Space Systems Command meski dengan Air Force Research Lab, ”ujarnya. “Bagian lainnya adalah SSC akan memiliki peran yang lebih besar bekerja sama dengan pimpinan Lab Penelitian Angkatan Udara untuk memastikan organisasi dan laboratorium tersebut mengerjakan kegiatan sains, teknologi, dan penelitian yang dibutuhkan Angkatan Luar Angkasa.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments