Angkatan Laut Tiongkok Pasang Generator Turbo Baru di Kapal Perangnya

-

Berita Baru, Internasional – Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat China (PLAN) mulai memasang generator tenaga turbo baru di kapal perangnya. Dengan empat kali kapasitas pembangkit listrik yang ada, generator baru akan memungkinkan teknologi baru, seperti ketapel elektromagnetik dan railgun.

Lembaga Penelitian Kapal Negara China (CSSC) 704 baru-baru ini mengumumkan bahwa pembangkit listrik 20 megawattnya telah mulai beroperasi, lapor Global Times. Pebangkit listrik tersebut cukup untuk menerangi kota berpenduduk 15.000. Seperti dilansir dari Sputnik News, pengumuman itu tidak menyebutkan generator baru atau kapal mana yang telah mereka pasang sejauh ini.

Output daya yang sangat meningkat akan berguna untuk sejumlah teknologi baru yang Beijing cari untuk dipasang pada kapal perangnya di tahun-tahun mendatang. Li Jie, seorang pakar angkatan laut di Beijing, mengatakan kepada South China Morning Post bahwa: “generator yang lebih kuat akan berarti semua sistem yang mengkonsumsi energi tinggi ini dapat beroperasi.”

Berita Terkait :  Polisi Gabung Rakyat Tentang Presiden Bolivia Evo Morales
Berita Terkait :  Melakukan Pekerjaan Rumah dapat Mencegah Gejala Pikun / Demensia

China telah menguji penggunaan railgun angkatan laut sejak 2017, senjata yang menggunakan elektromagnet untuk mempercepat siput logam ke kecepatan luar biasa. Alih-alih mengandalkan bahan peledak untuk menghancurkan target, kekuatan dampak menghasilkan pelepasan energi yang sangat besar, itulah sebabnya railgun disebut senjata energi kinetik.

Menurut Wall Street Journal, railgun eksperimental Angkatan Laut AS memiliki permintaan daya sekitar 25 megawatt. Sementara kapal perusak kelas Arleigh Burke milik Angkatan Laut AS hanya mampu menghasilkan daya maksimum 7,5 megawatt dan tiga generator 2,5 megawatt, membuat platform seperti itu tidak mungkin untuk railgun.

Namun, kapal perusak siluman kelas Zumwalt baru di Washington dibangun dengan mempertimbangkan senjata semacam itu. Terlepas dari penampilannya yang canggung, kapal perang besar itu mampu mengeluarkan daya 78 megawatt yang mencengangkan.

Berita Terkait :  Pemerintah China Melarang Menghukum Anak dengan Memukul
Berita Terkait :  CSSC: China Pasang Generator Turbo 20 MW Pada Kapal Perangnya

Global Times mencatat bahwa generator turbo memungkinkan untuk menggunakan teknologi penggerak listrik terintegrasi (IEP) canggih, yang pada dasarnya mengubah kapal menjadi raksasa kendaraan gas-listrik hibrida. Zumwalt menggunakan desain seperti itu, seperti halnya kapal induk Ratu Elizabeth Angkatan Laut Kerajaan Inggris dan kapal pesiar RMS Queen Mary II.

Kapal induk Tipe 002 China yang akan datang memiliki sistem peluncuran pesawat elektromagnetik (EMALS) untuk pesawat bersayap tetap, yang juga akan membutuhkan output daya yang sangat besar. Sputnik baru-baru ini melaporkan bahwa dermaga pendaratan Tipe 076 yang diusulkan oleh CSSC diperkirakan akan menggunakan IEP serta EMAL untuk pesawat sayap tetap. Kapal induk USS USS Gerald R. Ford mengandalkan generator tenaga nuklir untuk memberi daya pada tiga peralatan EMALSnya, sehingga sangat mungkin bahwa generator turbo baru China akan menemukan jalannya ke kapal induk Tipe 002 dan Tipe 076 di masa depan, jika kapal perang seperti itu dibuat.

Berita Terkait :  Browser Game Opera GX Akan Tersedia Untuk Perangkat Seluler

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU