Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

L. Neil Thurgood
Angkatan Darat AS Berencana Pasang Laser Anti-Pesawat di Kendaraan Lapis Baja Stryker. Foto: Defense News.

Angkatan Darat AS Berencana Pasang Laser Anti-Pesawat di Kendaraan Lapis Baja Stryker

Berita Baru, Internasional – Pada hari Rabu (5/8), dalam acara webinar yang diselenggarakan oleh Defense News dan C4ISRNET, Direktur Hypersonics, Directed Energy, Space, and Rapid Acquisition Amerika Serikat, Letjen L. Neil Thurgood mengatakan satu peleton Strykers akan dilengkapi dengan laser 50 kilowatt di tahun fiskal mendatang.

Sebagai bagian dari strategi modernisasi baru, Angkatan Darat terus menekankan pentingnya melibatkan tentara dalam pengembangan dan pengujian peralatan jauh lebih awal daripada upaya sebelumnya.

“Para prajurit benar-benar akan melakukan tembak-menembak; itu tidak akan dilakukan oleh kontraktor,” kata Letnan Jenderal L. Neil Thurgood.

Dilansir dari military.com, dalam webinar itu disebutkan bahwa pada Juli 2019, Angkatan Darat AS memilih Northrop dan Raytheon untuk mengembangkan prototipe terbaru Strykers 50-kilowatt yang dilengkapi laser sebagai bagian dari kesepakatan US$ 203 juta, di mana Kord Technologies juga menjadi kontraktor utama.

Setelah diterjunkan, Stryker yang dipersenjatai laser akan melindungi Tim Tempur Brigade dari sistem udara tak berawak (UAS); pesawat sayap putar; dan roket, artileri, dan mortir.

“Kami sangat bersemangat tentang misi energi terarah dan membawa teknologi itu untuk digunakan di medan perang,” kata Thurgood.

Angkatan Darat berencana untuk menggabungkan M-SHORAD Strykers energi terarah dengan M-SHORAD kinetik, yang akan dilengkapi dengan senjata pertahanan udara yang lebih konvensional.

“Dalam konstruksi operasional, ada campuran pembunuh kinetik dan pembunuh energi terarah,” kata Thurgood.

“Itu penting karena sebenarnya tidak ada satu sistem senjata yang merupakan plasebo kehidupan. … Anda membutuhkan campuran sistem senjata di medan perang agar berhasil,” imbuhnya.

Thurgood juga menjelaskan bahwa Northrop dan Raytheon masing-masing akan membawa Stryker yang dilengkapi laser untuk melakukan adu tembak kompetitif.

Kemudian salah satu dari Stryker itu pada akhirnya akan menjadi kendaraan M-SHORAD pertama dari rencana empat kendaraan yang diterjunkan dilengkapi energi 50 kilowatt.

“Kami memilih menurunkan itu, lalu kami membeli tiga lagi, dan kami menurunkan unit itu,” kata Thurgood.