Ancaman Trump Hancurka Situs Budaya Iran ‘Aneh’

(Foto : The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Ancaman Donald Trump terkait penghancuran situs-situs Persia kuno oleh kebanyakan orang dinilai cukup aneh. Bagaimana bisa pemboman Amerika terhadap Persepolis atau masjid-masjid di Isfahan ada yang membenarkan? Hanya orang gila yang bisa melihat itu sebagai ‘ancaman Amerika’. Persoalan ini berkaitan dengan etika, ini seperti dengan vandalisme Negara Islam Palmyra dan Mosul.

Penghancuran artefak budaya dalam perang secara khusus dilarang di bawah konvensi Den Haag tahun 1954 dan protokol-protokolnya. Tindakan tersebut tak berbeda dengan genosida, senjata kimia dan pemboman ‘strategis’ warga sipil di luar batas perilaku manusia. AS tidak mengakui sebagian besar perjanjian ini karena mengakui kedaulatan ekstrateritorial.

Yang jelas adalah persenjataan modern saat ini telah melenceng dari legalitas, apalagi etika perang. Drone telah menjadi permainan nyata dalam peperangan. Kekebalannya terhadap hukum telah membuatnya melampaui ranah hukum internasional. Bahkan Barack Obama menangkap bug pada tahun 2011, atas pembunuhan dengan drone di Yaman yang terlepas dari hukum dan konvensi nasional dan internasional. Pemerintah Inggris juga berperilaku demikian.

Trump bahkan membela ancaman ‘kejahatan perang’ nya dengan menargetkan situs budaya di Iran. Pembunuhan kepada para pemimpin telah lama dianggap sebagai satu hal tidak masuk akal jika hanya untuk pembalasan dendam.

Laporan dari Washington menunjukkan bahwa pejabat militer tidak terpikirkan bahwa Trump akan mengambil opsi pilihan paling ekstrem dalam membunuh Qassem Suleimani. Presiden memerintahkan tindakan itu seperti yang mungkin dilakukan oleh Jenghis Khan, dalam keadaan kesal setelah serangan terhadap kedutaan AS di Baghdad. Pemeriksaan dalam konstitusi Amerika jelas tidak efektif.

Berita Terkait :  Akhirnya Iran Bebaskan Kapal Berbendera Inggris

Pembalasan terhadap situs budaya yang disebut oleh Trump sebagai hal ‘penting bagi Iran & budaya Iran’ adalah eskalasi baru. Hanya sedikit tangan yang bersih di daerah konflik ini.

Pemboman teroris Inggris oleh RAF terhadap Jerman dalam perang dunia kedua secara terang-terangan ditujukan ke kota-kota bersejarah. Arthur ‘Bomber’ Harris, kepala Komando Bomber RAF, berpendapat bahwa menghancurkan warisan Jerman akan menghancurkan semangat musuh dan memaksanya untuk menyerah. Bahwa dia – dan Winston Churchill – berpikir untuk mengebom Lubeck, Nuremberg dan Dresden, entah bagaimana, akan membujuk Adolf Hitler tentang kesalahan cara hidupnya hanya menunjukkan bahwa perang membuat orang gila. Hitler hanya membalas dengan penggerebekan Baedeker di kota-kota katedral Inggris.

Harris dilahirkan kembali melalui seorang Trump. Tidak ada yang bisa lebih diperhitungkan untuk mengikat Iran pada para pemimpin mereka – dan menuntut balas dendam – selain penghancuran sejarah mereka. Membom Persepolis tidak hanya akan menjadi aneh, itu akan sangat kontraproduktif. Ini adalah tindakan perang yang penuh dengan nafsu keinginan  berperang.

Simon Jenkins
Sumber The Guardian

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini