Ancaman Besar Bagi Prancis, Islamisasi atau Doktrin NATO 2030?

-

Berita Baru, Internasional ­- Awal bulan ini, majalah konservatif Valeurs Actuelles menerbitkan surat terbuka yang ditandatangani oleh tentara aktif Prancis, yang memperingatkan bahwa negara itu sedang menuju “perang saudara” karena meningkatnya ancaman Islamis.

Surat yang dirilis pada 9 Mei itu menggemakan surat sebelumnya, diterbitkan oleh media yang sama pada 21 April dan ditandatangani oleh perwira aktif dan pensiunan jenderal. Petinggi militer memperingatkan bahwa kelompok Islam telah mengambil alih sebagian besar wilayah negara.

Presiden Emmanuel Macron dan Kementerian Pertahanan Prancis mengecam kedua surat itu, menyebutnya sebagai “skema politik yang kasar”, dengan Kepala Staf Angkatan Darat Prancis Jenderal Francois Lecointre mengisyaratkan bahwa para penandatangan harus mundur dari angkatan bersenjata. Sementara itu, Marine Le Pen, kandidat pada pemilihan presiden tahun depan dan ketua Partai Politik Reli Nasional, mendukung kekhawatiran anggota layanan.

Kejadian ini dapat dikaitkan dengan pemilu 2022 mendatang dan tidak dapat dikesampingkan bahwa beberapa personel militer yang menandatangani surat-surat itu adalah simpatisan Marine Le Pen, saran Karel Vereycken, seorang analis politik dan wakil presiden Solidarite & Progres, partai politik yang didirikan oleh Jacques Cheminade.

Berita Terkait :  Deutsche Bank Jalin Kerja Sama Jangka Panjang dengan Google

“Taruhan presiden Prancis 2022 sudah menjadi pertarungan”, katanya. “Baik Macron dan Marine ingin mempolarisasi perdebatan secara eksklusif pada masalah utama yang mereka harapkan akan menyerahkan kemenangan presiden: keamanan publik dan imigrasi. Mereka juga ingin para pemilih melupakan bahwa mereka berdua mesti membayar hutang nasional dengan segala cara dan ingin Prancis untuk tetap di Uni Eropa, di NATO dan mempertahankan euro.”

Berita Terkait :  Prancis Larang Sirkus Gunakan Hewan Liar

Pada Oktober 2020, Presiden Emmanuel Macron mengumumkan rencana untuk menindak “pengaruh asing” dan “radikalisasi Islam” di Prancis. Akhir tahun lalu, Prancis dikejutkan oleh pemenggalan Samuel Paty, seorang kepala guru bahasa Prancis dan serangan penikaman brutal terhadap umat paroki di basilika Notre-Dame di Nice oleh simpatisan Islam radikal.

Pada 18 November, Macron bertemu dengan perwakilan Dewan Kepercayaan Muslim Prancis (CFCM) dan mendesak mereka untuk mengadopsi nilai-nilai Republik. Pada Januari 2021, Presiden CFCM Mohammed Moussaoui mengumumkan piagam 10 poin baru yang “menyatakan dengan jelas bahwa prinsip-prinsip keimanan Muslim sangat sesuai dengan prinsip-prinsip republik”.

Berita Terkait :  KTT China, Jepang dan Korsel; Bisnis Tidak Menyembuhkan Luka Lama

“Namun, masih terlalu dini untuk benar-benar mengevaluasi dampak dari tindakan ini”, kata Vereycken. “Radikal Islam adalah fenomena dunia dan hanya dapat ditangani dalam kerangka kerja sama internasional … Para jenderal Prancis benar: ancaman terorisme itu nyata, dan pemerintah seharusnya tidak hanya menangani gejalanya, tetapi mencabut penyebabnya”.

Faktanya, Prancis menuai apa yang disemai NATO selama Perang Dingin, menurut politisi Prancis itu: aliansi transatlantik dan anggotanya secara rutin menggunakan kaum Islamis radikal untuk melawan blok Soviet.

Berita Terkait :  Arab Saudi Bakal Perbolehkan Perempuan Jadi Tentara

Dinas rahasia Inggris diyakini telah mulai bekerja sama dengan Ikhwanul Muslimin fundamentalis Islam pada tahun 1941. Sedangkan pada tahun 1986, CIA menganggap organisasi Islam tersebut sebagai ujung tombak potensial dari gerakan oposisi melawan pemerintah sekuler Hafez Assad di Suriah.

Demikian pula, Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher telah mendanai Mujahidin Afghanistan dan “perlawanan Islam” untuk melawan Uni Soviet pada awal 1980-an, menurut dokumen rahasia Inggris yang dibuka pada Desember 2010. Sementara itu, AS meluncurkan Operasi Topan yang bertujuan mempersenjatai dan mendanai gerilyawan Afghanistan enam bulan sebelum intervensi Soviet, menurut memoar mantan Direktur CIA Robert Gates.

Berita Terkait :  Jika New Start Tidak Diperpanjang, Rusia akan Tetap Menemukan Cara Efektif Melindungi Diri

“Keputusan NATO untuk menjatuhkan dan pembunuhan memalukan Khadafi menciptakan  lebih banyak gelombang terorisme di Barat daripada pidato kebencian imam radikal di masjid Prancis”, catatnya.

Angkatan Udara Prancis memainkan peran aktif dalam intervensi yang dipimpin NATO di Libya. Namun, runtuhnya pemerintahan Gaddafi memicu arus besar pengungsi ke Eropa, dan Prancis, khususnya, serta kebangkitan Islamisme – sesuatu yang diperingatkan oleh Kolonel Gaddafi pada tahun 2011.

Masalah Islamisasi Prancis bermula dari era Perang Dingin, ketika kaum Islamis digunakan oleh sekutu NATO sebagai alat untuk melawan blok Soviet, kata politisi Prancis Karel Vereycken, memperingatkan bahwa sekarang aliansi transatlantik akan menyeret Prancis ke dalam masalah yang lebih besar.

Berita Terkait :  Jika New Start Tidak Diperpanjang, Rusia akan Tetap Menemukan Cara Efektif Melindungi Diri

Vereycken menyoroti bahwa tidak mungkin menyelesaikan masalah Islamisasi tanpa bekerja sama dengan Moskow dan Beijing, menambahkan bahwa Schiller Institute, yang didirikan oleh Helga Zepp-LaRouche, telah menjadi salah satu dari sedikit platform internasional yang secara konsisten mempromosikan multi-polaritas dan kerja sama dengan Rusia dan China.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments