Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Analis: Segala Jenis Bantuan AS ke Ukraina Tidak Memiliki Signifikansi Apapun

Analis: Segala Jenis Bantuan AS ke Ukraina Tidak Memiliki Signifikansi Apapun

Berita Baru, Internasional – Kunjungan Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin baru-baru ini adalah kunjungan tingkat tertinggi AS ke ibu kota Ukraina sejak konflik Rusia-Ukraina yang dimulai pada akhir Februari. Tetapi pada hari Senin, para analis mengatakan bahwa kunjungan itu hanya untuk menunjukkan dukungan politik dan mungkin memiliki dampak yang sangat terbatas pada situasi di medan perang.

Setelah kunjungan rahasia ke Kiev, Blinken mengatakan bahwa tujuan perang Rusia gagal dan Ukraina menang, menurut CBS News.

Namun demikian, berdasarkan penilaian para analis, Ukraina tidak menunjukkan tanda-tanda menang dan justru terus berdarah, dan wilayah yang sebenarnya di bawah kendali pemerintah Ukraina juga menyusut.

Seperti dilansir dari Sputnik News, pejabat senior AS yang berkunjung mengatakan kepada Presiden Ukraina, Volodomyr Zelensky, bahwa AS akan menyediakan lebih dari $300 juta dana untuk pembiayaan militer dan telah menyetujui penjualan amunisi senilai $165 juta. Austin mengatakan tanggapan Zelensky terhadap bantuan itu adalah apresiasi yang mendalam.

Semua langkah AS, termasuk mengirim diplomat kembali ke Ukraina, sangat politis. Untuk membuktikan bahwa Washington memiliki kepercayaan di Kiev, tetapi apa yang dilakukan sesungguhnya tidak memiliki signifikansi apapun untuk mengubah situasi. Misalnya, bagaimana cara dengan aman mengangkut pasokan, senjata, dan amunisi tersebut ke pasukan Ukraina yang dikelilingi atau terlibat dengan pasukan Rusia adalah masalah besar, dan siapa yang benar-benar diuntungkan dari pasokan AS juga menjadi pertanyaan, kata para analis.

Cui Heng, seorang ahli dari Pusat Studi Rusia dari Universitas Normal China Timur, mengatakan kepada Global Times pada hari Senin bahwa: “Satu-satunya pemenang konflik Rusia-Ukraina adalah AS. Blinken menganggap Ukraina sebagai proksi AS, jadi dia percaya kemenangan AS adalah kemenangan Ukraina.”

Meningkatkan pembiayaan militer dan penjualan amunisi oleh AS ke Ukraina adalah untuk memperpanjang konflik, bukan untuk membalikkan situasi atau mengakhiri konflik sesegera mungkin, dan tidak memiliki efek konstruktif pada situasi saat ini, kata Cui.

Song Zhongping, pakar militer China dan komentator TV, mengatakan korupsi di pemerintah Ukraina dan pasukan militer sangat parah, sehingga dukungan dalam bentuk uang dan materi tidak dapat membuat perubahan signifikan terhadap konflik yang sedang berlangsung.

“Tidak ada yang bisa begitu saja menggunakan uang untuk membeli tentara modern. Rusia telah memperhatikan bahwa AS hanya akan menyediakan senjata atau melatih personel militer di luar Ukraina, tetapi tidak akan campur tangan dalam situasi secara langsung,” kata Song.

Sementara itu, pada hari Kamis Rusia mengklaim kemenangan dalam pertempuran besar, menyatakan kota pelabuhan Mariupol telah dibebaskan, dengan ratusan tentara Ukraina masih dikelilingi oleh pasukan Rusia di dalam sebuah pabrik baja raksasa.

“Ini adalah perang yang Rusia tidak bisa kalah, jadi Moskow akan mencoba segalanya untuk menetapkan tujuan yang dapat dicapai dan menyelesaikan misi,” kata Song. Beberapa media Barat mengatakan Moskow akan menetapkan tenggat waktu pada 9 Mei, yaitu Hari Kemenangan untuk merayakan kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman. Song tidak setuju, dan mengatakan bahwa menetapkan tenggat waktu tidak diperlukan untuk Rusia.

Wang Yiwei, direktur Institut Urusan Internasional di Universitas Renmin China, mengatakan kepada Global Times pada hari Senin bahwa Rusia telah melihat melalui AS bahwa Washington tidak akan mengambil tindakan signifikan yang dapat membalikkan situasi, sehingga berani meluncurkan operasi tahap kedua untuk mengejar tujuannya.

“Kota-kota pelabuhan termasuk Odessa dan Kherson di selatan dapat menjadi sasaran, dan Rusia dapat menjadikan Ukraina negara yang terkurung daratan jika mampu mengendalikan kota-kota ini,” dan kemudian kemungkinan putaran pembicaraan damai lainnya dapat muncul, kata Wang.