Berita

 Network

 Partner

Analis AS Sebut China Sedang Membangun Pangkalan Kedua Rudal Nuklir

Analis AS Sebut China Sedang Membangun Pangkalan Kedua Rudal Nuklir

Berita Baru, Washington – Menurut laporan terbaru dari beberapa peneliti Federasi Ilmuwan Amerika (FAS), China sedang membangun bidang kedua silo untuk meluncurkan rudal nuklir dalam perkembangan yang bisa menjadi “ekspansi paling signifikan dari persenjataan nuklir China yang pernah ada”.

Para peneliti yang berbasis di Amerika Serikat membuat penemuan setelah menganalisis gambar satelit komersial yang diterbitkan pada pada hari Senin (26/7) dengan judul: China Is Building A Second Nuclear Missile Silo Field.

Temuan FAS mengatakan bahwa lapangan yang terletak di dekat kota Hami di provinsi Xinjiang tersebut kemungkinan dapat mencakup sekitar 110 silo.

Analis AS Sebut China Sedang Membangun Pangkalan Kedua Rudal Nuklir
Kubah lapangan silo rudal Hami identik dengan kubah silo yang terlihat di lapangan silo rudal Yumen dan area pelatihan Jilantai. [Hans Kristensen dan Matt Korda/ FAS]

Lapangan baru itu berjarak sekitar 380km (236 mil) dari pangkalan dekat kota Yumen di provinsi tetangga Gansu, di mana sekelompok peneliti terpisah awal bulan ini menemukan pembangunan 120 silo rudal sedang berlangsung.

“Secara keseluruhan, Pasukan Roket Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) sekarang tampaknya memiliki 250 silo yang sedang dibangun di Hami, Yumen, serta di tempat pelatihan dekat kota Jilantai di Mongolia Dalam,” tulis Matt Korda dan Hans Kristensen dari FAS.

Jumlah tersebut menandai peningkatan yang signifikan, mengingat China selama beberapa dekade hanya mengoperasikan 20 silo untuk bahan bakar cair dari rudal antar benua (ICBM) DF-5.

Berita Terkait :  China: Arunachal Pradesh Bukan Bagian Dari India

“Jumlah silo baru China yang sedang dibangun melebihi jumlah ICBM berbasis silo yang dioperasikan oleh Rusia, dan merupakan lebih dari setengah ukuran seluruh pasukan ICBM AS,” tulis mereka.

“Program silo rudal China merupakan konstruksi silo paling luas sejak konstruksi silo rudal AS dan Soviet selama Perang Dingin,” imbuhnya.

Namun, mereka menekankan bahwa tidak jelas bagaimana China akan mengoperasikan silo baru tersebut, apakah akan memuat semuanya dengan rudal atau menggunakan sebagian sebagai umpan kosong. Mereka juga mencatat tidak diketahui berapa banyak hulu ledak yang akan dibawa oleh setiap rudal.

Namun, penelitian FAS mengatakan silo baru dapat memungkinkan China untuk melipatgandakan atau menggandakan persediaan hulu ledak nuklirnya, yang menurut sebagian besar ahli jumlahnya antara 250 dan 350 hulu ledak di bawah aturan kebejikan “pencegahan minimum” pemerintahan China.

Berita Terkait :  Otoritas Nigeria Bebaskan 100 Wanita dan Anak-anak Korban Penculikan Bandit

Korda dan Kristensen juga mencatat, bahkan jika China menggandakan atau melipatgandakan cadangan nuklirnya, itu masih jauh dari hampir setara dengan persediaan Rusia dan AS, yang masing-masing memiliki persediaan hulu ledak nuklir hampir 4.000.

Tidak ada tanggapan dari pemerintah China atas laporan baru tersebut.

Tetapi kantor berita milik China, Global Times mengatakan pada hari Selasa (27/7) bahwa beberapa orang di China mengatakan wilayah yang dimaksud oleh FAS tersebut mungkin merupakan fondasi pembangkit listrik tenaga angin.

Global Times juga menambahkan bahwa media AS dan lembaga terkait menghebohkan “silo” China untuk meningkatkan tekanan pada Beijing dan untuk memberikan “lebih banyak alasan bagi AS untuk meningkatkan persenjataan nuklirnya”.

“Namun, Washington perlu memperjelas bahwa di era ketika kemampuan ekonomi dan teknologi China berlimpah, implementasi kebijakan AS dengan tekanan kuat dan peningkatan risiko tabrakan strategis China-AS yang dihasilkan pasti akan membawa rasa urgensi bagi China untuk mengintensifkan pembangunan penangkal nuklirnya,” tulis Global Times.

Di ibukota AS, Pentagon tampaknya setuju dengan penilaian Korda dan Kristensen bahwa perkembangan Hami dan Yumen adalah silo rudal.

Berita Terkait :  Jalan Buntu: China Salahkan AS Atas Hubungan yang Kacau Sebelum Pertemuan Tingkat Tinggi Dimulai

“Ini adalah kedua kalinya dalam dua bulan publik mengetahui apa yang telah kami katakan selama ini tentang meningkatnya ancaman yang dihadapi dunia dan tabir kerahasiaan yang mengelilinginya,” kata Komando Strategis AS dalam sebuah cuitan pada hari Selasa (27/7).

Laporan itu juga memicu kekhawatiran di antara anggota Kongres dari Partai Republik.

Mike Turner, anggota Partai Republik dari Subkomite Angkatan Bersenjata DPR untuk Pasukan Strategis, menggambarkan pembangunan nuklir China sebagai “belum pernah terjadi sebelumnya” dan mengatakan perkembangan itu “menjelaskan bahwa mereka mengerahkan senjata nuklir untuk mengancam Amerika Serikat dan sekutu kami”.

Penolakan China untuk membahas persenjataan nuklirnya “harus menjadi perhatian dan dikutuk oleh semua negara yang bertanggung jawab”, tambah Mike Turner.

Seorang anggota Partai Republik lainnya, Anggota Kongres Mike Rodgers, mengatakan sudah saatnya bagi AS untuk memodernisasi nuklirnya.

“Kita perlu berdiskusi serius tentang apa artinya harus menghalangi dua musuh nuklir yang hampir sama pada saat yang sama… Sangat jelas bahwa kita juga harus dengan cepat memodernisasi infrastruktur nuklir kita dan membawa pencegah kita memasuki abad ke-21,” katanya.

AS telah berulang kali meminta China untuk bergabung dengannya dan Rusia dalam perjanjian kontrol senjata baru.

Beijing telah menolak ajakan itu, tetapi mengatakan akan dengan senang hati mengadakan pembicaraan pengendalian senjata jika AS bersedia mengurangi ukuran persenjataan nuklirnya sampai di tingkat yang sama dengan China.