Anak-anak yang Hidup di Lingkungan Dwibahasa Memiliki Kelebihan ini

-

Berita Baru, Inggris – Anak-anak yang tumbuh di rumah dengan dwibahasa lebih baik dalam berpindah perhatian dan kemampuan mendeteksi perubahan visual.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Tumbuh di lingkungan dwibahasa dapat memberikan manfaat kognitif yang tidak terduga di kemudian hari, terutama jika terpapar pada dua bahasa atau lebih sejak lahir.

Pakar Inggris juga menemukan bahwa orang dewasa yang terpapar lebih dini pada dua bahasa dalam hidup mereka memiliki kinerja tertinggi dalam tes kognitif.

“Bilingual awal” adalah sebutan mereka yang belajar bahasa kedua saat masih bayi atau anak kecil, sehingga memiliki keunggulan kognitif dibandingkan mereka yang belajar bahasa kedua di kemudian hari. Ini menunjukkan semakin dini kita dihadapkan pada dua bahasa, semakin baik untuk otak kita.

Dalam eksperimen, dwibahasa awal ditemukan lebih cepat dalam kemampuan berganti perhatian dan mendeteksi perubahan visual dibandingkan dengan orang dewasa yang mempelajari bahasa kedua mereka di kemudian hari atau sebagai bilingual akhir.

Baik bilingual awal maupun akhir memiliki kinerja yang lebih baik daripada orang-orang yang menghabiskan masa kecilnya di rumah dengan satu bahasa.

Penemuan ini menunjukkan bahwa orang tua dengan bahasa ibu yang berbeda dapat memberikan keuntungan besar kepada anak-anak mereka dengan berbicara kepada mereka dalam bahasa mereka sendiri sejak usia dini.

“Studi ini merupakan perpanjangan menarik dari penelitian kami sebelumnya, yang menyarankan bahwa bayi yang dibesarkan di rumah dwibahasa beradaptasi dengan lingkungan bahasa mereka yang lebih kompleks dengan mengalihkan perhatian lebih cepat dan lebih sering,” kata penulis studi Dr Dean D’Souza dari Anglia Ruskin University. Pada Selasa (22/02).

Adaptasi ini dapat membantu mereka memanfaatkan berbagai sumber informasi visual, seperti gerakan mulut, ekspresi wajah, dan gerakan halus, yang pada akhirnya membantu mereka mempelajari berbagai bahasa.

“Temuan dari penelitian baru kami dengan orang dewasa bilingual menunjukkan bahwa beberapa adaptasi ini, termasuk lebih cepat dalam berganti perhatian, yang dipertahankan hingga dewasa.”

Penelitian ini melibatkan 127 orang dewasa, 92 di antaranya bilingual dan 35 monolingual, yang mengambil bagian dalam dua eksperimen terpisah.

Sebagai perbandingan lebih lanjut, orang dewasa dwibahasa adalah dwibahasa awal atau akhir.

Umumnya, ketika mengklasifikasikan bilingual awal versus akhir, titik batasnya bervariasi.

“Ahli saraf kognitif dan psikolog seperti saya melihat efeknya sejak 12 bulan pertama kehidupan,” kata Dr D’Souza kepada MailOnline.

“Para peneliti di disiplin lain melihat perbedaan di kemudian hari, dari masa remaja.”

Karena para peneliti tertarik pada dwibahasa awal versus akhir, 92 orang dewasa bilingual diukur menggunakan kuesioner laporan diri, Kuesioner Pengalaman dan Kecakapan Bahasa (LEAP-Q).

Ini mengukur usia pemerolehan untuk setiap bahasa yang dipahami individu.

Masing-masing memperoleh skor pengalaman bilingual dengan mengurangi usia penguasaan bahasa pertama dari usia penguasaan bahasa kedua.

Alasan kami adalah bahwa nol akan menunjukkan bilingual simultan (seseorang yang menguasai bahasa pertama dan kedua mereka sejak awal dan secara paralel), kata para peneliti dalam makalah mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports.

Sejumlah kecil akan menunjukkan bilingual awal (seseorang yang memperoleh bahasa kedua tidak lama setelah bahasa pertama mereka), dan sejumlah besar akan menunjukkan bilingual terlambat (seseorang yang memperoleh bahasa kedua mereka di kemudian hari).

Eksperimen pertama mengukur kemampuan untuk melepaskan perhatian dari satu rangsangan visual dan menggesernya ke rangsangan visual yang berbeda.

Ini melibatkan menonton gambar di layar, dengan satu gambar berubah secara bertahap dan gambar lainnya tetap sama.

Bilingual awal memperhatikan perubahan ini jauh lebih cepat daripada bilingual yang terlambat, menurut penulis penelitian.

Percobaan kedua melibatkan peserta yang harus memeriksa dua rangsangan visual, setelah itu, dan setelah jeda satu detik, mereka harus memeriksa dua rangsangan visual lainnya sementara representasi rangsangan awal memudar.

Tim menemukan bahwa dwibahasa awal lebih baik dalam mengendalikan perhatian mereka  khususnya, mereka lebih cepat dalam melepaskan perhatian dari satu gambar untuk mengalihkan fokus mereka ke gambar lain.

Sayangnya, baik bayi bilingual maupun bayi monolingual tampaknya tidak mendeteksi perubahan dalam percobaan kedua yang menantang ini.

Secara keseluruhan, tim menyarankan anak-anak yang dibesarkan dalam lingkungan bahasa yang lebih kompleks dapat meminimalkan ketidakpastian dengan secara aktif mencari berbagai sumber informasi, seperti gerakan mulut, ekspresi wajah, atau gerakan halus.

“Mereka perlu secara bersamaan membangun – dan memeriksa – beberapa rangsangan visual, untuk membedakan artinya dan mencocokkan informasi visual dengan informasi pendengaran,” kata mereka dalam makalah mereka.

“Mungkin ini adalah keterampilan yang tidak perlu dikembangkan oleh bilingual monolingual dan akhir bilingual hingga tingkat yang sama dengan bilingual awal.”

“Itu adalah sesuatu yang ingin kami kaji dalam penelitian mendatang.”

Meskipun manfaat dwibahasa yang dikembangkan pada masa bayi tampaknya bertahan hingga dewasa, mereka mungkin memainkan peran kecil dalam aktivitas dewasa sehari-hari, kata Dr D’Souza.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments