Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Aljazair: 38 Orang Meninggal Dunia Akibat Kebakaran yang Dipicu Krisis Iklim

Aljazair: 38 Orang Meninggal Dunia Akibat Kebakaran yang Dipicu Krisis Iklim

Berita Baru, Internasional – Setidaknya 38 orang meninggal dunia akibat kebakaran yang dipicu oleh kekeringan dan gelombang panas yang tinggi di Aljazair utara pada Kamis (18/8).

Kebakaran hutan yang mematikan telah menjadi momok tahunan di negara-negara Afrika utara, di mana krisis iklim memicu kobaran api.

Menurut berbagai sumber, termasuk wartawan lokal dan dinas pemadam kebakaran, korban meninggal dunia sebagian besar dari provinsi El Tarf, dekat perbatasan timur Aljazair dengan Tunisia, yang berada di suhu 48C (118F).

Seperti dilansir dari The Guardian, setidaknya 200 orang lagi menderita luka bakar atau masalah pernapasan akibat asap, menurut media Aljazair.

Seorang jurnalis di El Tarf menggambarkan bagaimana situasi kehancuran di jalan menuju El Kala di ujung timur laut negara itu.

“Tornado api menyapu semuanya dalam hitungan detik,” katanya kepada AFP melalui telepon. “Sebagian besar dari mereka yang meninggal dikelilingi saat mengunjungi taman margasatwa.”

Layanan darurat masih berjuang melawan kobaran api di sekitar Danau Tonga, katanya.

Tim AFP di El Kala melaporkan adanya bau asap yang kuat dan mengatakan bahwa pihak berwenang khawatir angin kencang dapat menyebabkan kebakaran baru.

Televisi pemerintah melaporkan pada Kamis pagi bahwa perdana menteri, Ayman Benabderrahmane, mengunjungi daerah itu.

Petugas pemadam kebakaran juga berjuang melawan kobaran api besar di daerah pegunungan Souk Ahras, kata seorang wartawan di daerah itu kepada AFP.

Dia menggambarkan situasi panik di kota berpenduduk setengah juta orang, di mana hampir 100 wanita dan 17 bayi yang baru lahir harus dievakuasi dari rumah sakit di dekat hutan.

Televisi Aljazair menunjukkan orang-orang melarikan diri dari rumah mereka yang terbakar, sementara para wanita memapah anak-anak di lengan mereka. Laporan media lokal mengatakan 350 orang telah meninggalkan rumah mereka.

Sekitar 39 kebakaran melanda berbagai bagian utara Aljazair, menurut dinas pemadam kebakaran, dan ada kekhawatiran bahwa angin panas dapat memicu kebakaran baru yang lebih parah.

Pohon-pohon terbakar dalam kebakaran hutan yang telah merusak 100.000 hektar hutan dan lahan pertanian di Aljazair utara.

Pemandangan tersebut memicu kekhawatiran akan terulangnya kebakaran tahun lalu, yang menewaskan sedikitnya 90 orang dan merusak 100.000 hektar (247.000 hektar) hutan dan lahan pertanian di utara negara itu.

Pihak berwenang telah menyewa sebuah pesawat pengebom air Beriev Be-200 Rusia, tetapi pesawat itu rusak dan diperkirakan tidak akan beroperasi lagi hingga Sabtu, kata menteri dalam negeri Kamel Beldjoud.

Para ahli telah menyerukan upaya besar untuk meningkatkan kapasitas pemadam kebakaran di negara terbesar di Afrika, yang memiliki lebih dari 4 juta hektar hutan.

Seorang spesialis, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada AFP bahwa pada 1980-an negara itu memiliki 22 pesawat Grumman untuk memerangi kebakaran hutan tetapi pesawat-pesawat itu telah dijual dengan harga murah, tanpa ada solusi alternatif yang diusulkan.

Aljazair telah setuju untuk membeli tujuh pesawat pemadam kebakaran dari perusahaan Spanyol, Plysa, tetapi membatalkan kontrak setelah pertikaian diplomatik atas Sahara Barat pada akhir Juni, menurut situs web spesialis Mena Defense.

Sejak awal Agustus, 106 kebakaran terjadi di Aljazair, menghancurkan 800 hektar hutan dan 1.800 hektar hutan. Menurut Beldjoud, beberapa disebabkan oleh pembakaran.