Alasan “Kelelahan Zoom” Lebih Dirasakan oleh Wanita Ketimbang Pria

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Pandemi yang sedang berlangsung telah memaksa jutaan pekerja menghabiskan berjam-jam dalam pertemuan virtual, dan semakin banyak yang menderita sindrom “kelelahan Zoom.”

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Tetapi, menurut sebuah studi baru dari Universitas Stanford, kelelahan yang disebabkan oleh sesi konferensi video zoom ini tidak mempengaruhi semua orang secara setara.

Peneliti menemukan wanita dua kali lebih mungkin dibandingkan pria dalam melaporkan perasaan “sangat” hingga “sangat” lelah setelah panggilan Zoom.

Mereka berteori itu karena wanita cenderung memiliki pertemuan yang lebih lama dan lebih rentan terhadap kecemasan yang disebabkan oleh “perhatian yang berfokus pada diri sendiri” dari fitur tampilan diri platform konferensi video.

“Perhatian yang berfokus pada diri sendiri mengacu pada kesadaran yang meningkat tentang bagaimana seseorang datang atau bagaimana seseorang muncul dalam percakapan,” kata Jeffrey Hancock, seorang profesor komunikasi di Stanford dan rekan penulis studi pra-cetak baru yang dirilis Selasa di Ilmu Sosial. Jaringan Riset. Pada Sabtu (17/04).

Pada bulan Februari dan Maret, Hancock dan rekan-rekannya mensurvei lebih dari 10.300 peserta tentang tingkat kelelahan mereka saat menggunakan platform konferensi video, dengan menggunakan skala “Kelelahan Zoom’ (ZEF).”

Satu dari tujuh (13,8 persen) responden wanita melaporkan merasa “sangat lelah” setelah panggilan Zoom, dibandingkan dengan hanya satu dari 20 (5,5 persen) pria.

Sementara laki-laki dan perempuan dilaporkan memiliki jumlah pertemuan yang kurang lebih sama pada hari tertentu, pertemuan perempuan cenderung berjalan lebih lama dan memiliki lebih sedikit jeda di antara mereka.

Namun, ada fenomena sosiologis yang lebih dalam yang juga terjadi: Responden wanita melaporkan jauh lebih sadar diri dan terganggu dengan melihat diri mereka sendiri dalam “pandangan diri” saat melakukan obrolan daripada pria.

Penelitian sebelumnya menunjukkan wanita lebih rentan terhadap kecemasan dan emosi negatif saat bercermin.

Subjek wanita dalam studi Stanford juga lebih cenderung melaporkan perasaan “terjebak” oleh bidang pandang kamera yang terbatas, tidak dapat bergerak, dalam memberi isyarat atau menggunakan bahasa tubuh penuh.

“Kita semua telah mendengar cerita tentang kelelahan Zoom dan bukti anekdot bahwa wanita lebih terpengaruh,” kata Hancock. “Tapi sekarang kami memiliki data kuantitatif bahwa kelelahan Zoom lebih buruk bagi wanita, dan yang lebih penting, kami tahu alasannya.”

“Kami melihat efek gender ini di beberapa studi yang berbeda,” tambahnya, “dan bahkan setelah memperhitungkan faktor-faktor lain, ini adalah temuan yang sangat konsisten,”

Laporan tersebut menunjukkan bahwa demografi lain juga lebih mungkin mengalami kelelahan Zoom: Orang yang lebih muda lebih mungkin melaporkan merasa lelah setelah panggilan konferensi video dibandingkan dengan responden yang lebih tua, dan orang kulit berwarna melaporkan tingkat kelelahan yang sedikit lebih tinggi daripada peserta kulit putih.

Hancock berharap untuk mengeksplorasi faktor-faktor di balik perbedaan ini dalam penelitian lanjutan.

Sebagian besar kantor tutup musim semi lalu karena virus corona merebak, memaksa staf untuk bekerja dari rumah dan menjadikan konferensi video sebagai norma alih-alih pertemuan tatap muka saat bekerja.

Meskipun ada banyak platform, termasuk Microsoft Teams dan Google Meet, Zoom memimpin cukup cepat, dengan 200 juta peserta rapat harian dilaporkan pada akhir Maret 2020.

Kelelahan zoom tidak hanya membuat Anda kurang produktif, tetapi juga dapat membahayakan orang lain: Dalam survei baru-baru ini, lebih dari separuh orang yang mengemudi tak lama setelah obrolan video melaporkan masalah saat berkonsentrasi di jalan.

Untuk mengatasi kelesuan obrolan video, peneliti merekomendasikan perusahaan menjadwalkan hari “tanpa Zoom”, atau meminta kamera dimatikan jika tidak penting untuk rapat.

Kecuali itu, mereka yang menderita kelelahan Zoom harus mematikan opsi “lihat sendiri” pada pengaturan tampilan mereka bila memungkinkan.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments