Aktivitas Manusia Mendorong Hewan Liar untuk Pindah 70% Lebih Jauh

Hewan
Upaya peternak dalam memberantas penyakit TB pada Sapi berujung pada kematian 140.000 luak liar, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Australia – Studi memperingatkan, Aktivitas manusia selama 40 tahun terakhir telah mengubah perilaku hewan, sehingga meningkatkan pergerakan mereka hingga 70 persen.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti dari University of Sydney menganalisis 208 studi terpisah pada 167 spesies hewan yang diterbitkan sejak awal 1980-an untuk melacak pergerakan hewan.

Studi tersebut menemukan, Aktivitas manusia seperti penebangan dan urbanisasi, serta peristiwa episodik seperti perburuan dan aktivitas militer, mengganggu pergerakan hewan saat mereka melarikan diri dari manusia atau melakukan perjalanan lebih jauh untuk mencari pasangan dan makanan.

Hewan yang dilihat berkisar dari kupu-kupu oranye yang mengantuk hingga luak Eropa yang dimusnahkan dengan berat, beruang hitam, dan hiu putih besar seberat 2.000 kilogram.

Jumlah pergerakan meningkat rata-rata 70 persen, tetapi di lebih dari sepertiga kasus, hewan dipaksa melakukan perubahan yang menyebabkan peningkatan pergerakan lebih dari 50 persen.

Studi tersebut dilakukan oleh ahli ekologi satwa liar Tim Doherty dari Universitas Sydney, dan rekannya, yang memperingatkan tentang dampak luas yang kita miliki terhadap kelangsungan hidup spesies dan keanekaragaman hayati.

“Gerakan sangat penting untuk kelangsungan hidup hewan, tetapi dapat terganggu oleh gangguan manusia,” kata Dr Doherty. Pada Sabtu (20/02).

Hewan mengadopsi mekanisme perilaku untuk menyesuaikan dengan aktivitas manusia, seperti melarikan diri atau menghindari manusia, melakukan perjalanan lebih jauh untuk mencari makanan atau pasangan, atau menemukan tempat berlindung baru untuk menghindari manusia atau predator.

“Sangat penting bagi kami untuk memahami skala dampak yang ditimbulkan manusia pada spesies hewan lain.”

Konsekuensi dari pergerakan hewan yang berubah bisa sangat besar dan menyebabkan berkurangnya kebugaran hewan, menurunkan peluang bertahan hidup, mengurangi tingkat reproduksi, isolasi genetik dan bahkan kepunahan lokal.

Para peneliti menemukan aktivitas manusia episodik seperti berburu, penggunaan pesawat terbang, aktivitas militer dan rekreasi menyebabkan peningkatan jarak pergerakan yang jauh lebih besar daripada modifikasi habitat seperti penebangan atau pertanian.

167 spesies hewan yang tercakup dalam 208 studi terpisah terdiri dari 37 spesies burung, 77 spesies mamalia, 17 spesies reptil, 11 spesies amfibi, 13 spesies ikan, dan 12 spesies serangga.

Spesies termasuk tupai Jepang (Sciurus lis) dari Asia, Mountain brushtail possum (Trichosurus cunninghami) dari Australia, dan luak (Meles meles) di Inggris, yang sangat terpengaruh oleh kampanye pemusnahan yang akan segera berakhir berikutnya.

Pemusnahan kontroversial dan memecah belah, yang diperkenalkan dalam upaya memberantas pandemi TB pada sapi ternak telahmenelan biaya sekitar £ 60 juta (1.2 Triliun Rupiah) dan menyebabkan kematian sekitar 140.000 luak di Inggris.

Di AS, rusa (Cervus canadensis) telah meningkatkan laju pergerakannya secara keseluruhan karena berburu.

Laporan tersebut mengatakan pengurangan dampak gangguan episodik dapat dicapai dengan mengelola kegiatan tertentu secara hati-hati, seperti berburu dan pariwisata, di daerah hutan belantara, terutama selama periode pembiakan hewan.

“Di mana modifikasi habitat tidak dapat dihindari, kami merekomendasikan bahwa pengetahuan tentang perilaku pergerakan hewan menginformasikan desain dan pengelolaan lanskap untuk memastikan pergerakan mereka dijamin,” kata Dr Doherty.

Studi tersebut menemukan, dalam beberapa kasus, aktivitas manusia memaksa pengurangan pergerakan hewan, dengan penurunan pergerakan hewan rata-rata 37 persen.

Hal ini dapat terjadi karena peningkatan akses ke makanan di lokasi manusia, berkurangnya kemampuan untuk berpindah dari habitat yang dimodifikasi atau pembatasan pergerakan oleh hambatan fisik.

Misalnya, kura-kura Texas (Gopherus berlandieri) di AS berpindah jarak lebih pendek dan memiliki wilayah jelajah yang lebih kecil.

Selain dampak langsung pada spesies hewan, Dr Doherty mengatakan ada beberapa efek sampingan yang memengaruhi ekosistem yang lebih luas.

“Pergerakan hewan terkait dengan proses ekologi penting seperti penyerbukan, penyebaran benih dan pergantian tanah, sehingga pergerakan hewan yang terganggu dapat berdampak negatif di seluruh ekosistem,” katanya.

“Dalam lingkungan dan lanskap laut yang relatif tidak tersentuh oleh dampak manusia, modifikasi habitat penting untuk dihindari.”

“Ini bisa melibatkan penguatan dan dukungan kawasan lindung yang ada dan mengamankan lebih banyak kawasan hutan belantara untuk perlindungan hukum.”

Dr Doherty, yang memulai penelitian ini di Universitas Deakin sebelum pindah ke Universitas Sydney, mengatakan bahwa temuan tersebut memiliki implikasi kebijakan yang penting untuk mengelola keanekaragaman hayati hewan.

Mengurangi dampak negatif aktivitas manusia pada pergerakan hewan akan sangat penting untuk mengamankan keanekaragaman hayati di dunia yang semakin didominasi manusia.

“Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami dampak modifikasi habitat pada pergerakan hewan di bagian dunia yang berkembang pesat,” kata Dr Doherty.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini