Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Agen Perbatasan Texas Bersiap untuk Penyeberangan Ilegal Massal Setelah Judul 42 Berakhir

Agen Perbatasan Texas Bersiap untuk Penyeberangan Ilegal Massal Setelah Judul 42 Berakhir

Berita Baru, Internasional – Pada 23 Mei, pemerintahan Biden berencana untuk membatalkan kebijakan era Trump (Judul 42) yang memungkinkan petugas bea cukai dengan cepat mengusir migran ilegal karena pembatasan kesehatan terkait COVID. Laporan itu memicu kecaman di antara pejabat dari negara bagian yang berbatasan dengan Meksiko, yang khawatir bila krisis di perbatasan selatan memburuk.

Kebijakan akan dicabut pada akhir Mei, di mana sejumlah tentara dengan Garda Nasional Texas akan melakukan latihan di perbatasan AS-Meksiko untuk bersiap menghadapi apa yang digambarkan oleh para pejabat sebagai peristiwa migrasi massal.

Kepala Staf Operasi Perbatasan Barat Daya, Kolonel Patrick Nolan, mengatakan kepada Fox News bahwa mereka siap berjaga di pelabuhan masuk Texas.

Menyinggung latihan tersebut, dia menjelaskan bahwa pelatihan pertama, yang diperintahkan oleh Gubernur Texas Greg Abbott, telah berlangsung di Lembah Rio Grande, sebuah daerah yang menurut Nolan terdapat aktivitas imigrasi ilegal tertinggi.

Seperti dilansir dari Sputnik News, Kepala Staf Operasi Perbatasan Barat Daya menekankan bahwa badan-badan perbatasan negara harus melihat kenyataan bahwa pihaknya mungkin harus menanggapi lebih dari satu peristiwa di lebih dari satu tempat.

Berbicara beberapa minggu setelah Rochelle Walensky, direktur Pusat Pengendalian Penyakit AS (CDC), dan Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas, mengindikasikan bahwa pada akhir Mei CDC akan menghentikan kebijakan tersebut.

CDC mengatakan bahwa penghentian kebijakan akan dilaksanakan berkonsultasi dengan Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) pada 23 Mei, dengan memberi badan itu waktu untuk menerapkan protokol mitigasi COVID-19 yang sesuai, seperti meningkatkan program untuk memberikan vaksinasi COVID-19 kepada para migran, dan bersiap untuk melanjutkan migrasi reguler di bawah Judul 8.

Pemerintahan Trump memberlakukan kebijakan tersebut pada awal pandemi virus corona, Maret 2020, menggunakannya untuk membenarkan pengusiran kepada lebih dari 80 persen imigran ilegal yang tertangkap mencoba memasuki negara itu. Di bawah pemerintahan Biden, angka itu turun menjadi 55 persen.

Kritik terhadap Judul 42 menyebutnya kebijakan “rasis” dan “tidak adil”, sedangkan para pendukungnya menjunjung kebijakan tersebut sebagai salah satu dari sedikit cara yang tersedia bagi pemerintah untuk mengusir migran ilegal dengan cepat. Judul 42 memungkinkan patroli perbatasan untuk segera memindahkan para migran dari negara tersebut tanpa mengizinkan mereka untuk mengajukan status pengungsi.

Pejabat DHS awal bulan ini mengkonfirmasi bahwa mereka sedang mempersiapkan diri untuk arus migran mencapai tingkat “sangat tinggi” dari 18.000 orang per hari setelah pembatasan Judul 42 berakhir pada bulan Mei.

Bulan lalu, 164.973 migran ditangkap di perbatasan selatan AS, 7 persen lebih banyak daripada yang diambil pada Februari. Untuk keseluruhan tahun 2021, penangkapan patroli perbatasan mencapai angka tertinggi sepanjang masa sebesar 1,7 juta, menurut perkiraan DHS.