Berita

 Network

 Partner

Afghanistan: Perempuan akan Belajar dengan Ruang Kelas yang Dipisahkan Berdasarkan Gender
(Foto: AFP)

Afghanistan: Perempuan akan Belajar dengan Ruang Kelas yang Dipisahkan Berdasarkan Gender

Berita Baru, Internasional – Taliban telah mengumumkan bahwa pelajar perempuan Afghanistan hanya akan diizinkan untuk belajar dengan ruang kelas yang dipisahkan berdasarkan gender, juga kewajiban mengenakan pakaian syar’i.

Seperti dilansir dari The Guardian, aturan tersebut dikhawatirkan akan menumbuhkan apartheid gender di bawah rezim baru yang berkuasa.

Menteri pendidikan tinggi, Abdul Baqi Haqqani, memaparkan serangkaian kebijakan yang akan mengatur akses perempuan ke pendidikan tinggi di Afghanistan.

Pada hari Sabtu (11/9), Taliban secara resmi memulai pemerintahannya dengan mengibarkan bendera di atas istana presiden. Spanduk putih bertuliskan ayat Alquran dikibarkan oleh Mullah Mohammad Hassan Akhund, perdana menteri pemerintah sementara Taliban.

Pada hari yang sama, Rohullah Azizi, saudara dari mantan wakil presiden dan pemimpin perlawanan anti-Taliban Amrullah Saleh, ditembak mati di sebuah pos pemeriksaan Taliban. Saleh telah menyatakan dirinya sebagai penjabat presiden Afghanistan yang sah, dan telah memimpin pasukan yang memerangi Taliban di Panjshir.

Berita Terkait :  Roket China, Long March 5B (CZ-5B), Jatuh di Samudera Atlantik

Sementara itu, komunitas internasional terus mengamati rezim baru Taliban  yang kesemuanya laki-laki.

Saat berbicara pada konferensi pers, Haqqani mengatakan bahwa perempuan akan diizinkan untuk melanjutkan pendidikan universitas tetapi wajib mengenakan jilbab. Belum jelas, apakah yang dimaksud jilbab adalah sekadar penutup kepala atau niqab.

Pemisahan gender juga akan diberlakukan di semua universitas, yang berarti laki-laki dan perempuan harus belajar di ruang kelas yang terpisah. “Kami tidak akan mengizinkan anak laki-laki dan perempuan untuk belajar bersama,” kata Haqqani. “Kami tidak akan mengizinkan pendidikan bersama.”

Siswa perempuan juga hanya akan diizinkan diajar oleh guru perempuan. Haqqani juga mengatakan mata pelajaran yang diajarkan di universitas akan ditinjau kembali.

Berita Terkait :  Ilmuwan : Manusia telah Merusak 97% Daratan Bumi

Kebijakan tentang perempuan yang ditetapkan oleh Taliban memicu berbagai spekulasi tentang kelayakan pendidikan, khususnya bagaimana universitas dan kantor akan mampu mengatasi biaya pemisahan ruang kelas dan pemisahan pelajaran. Kekurangan fasilitas dan guru perempuan telah menyebabkan masalah di universitas, dengan beberapa lembaga mengatakan kepada siswa bahwa mereka tidak memiliki pilihan selain berhenti menjalankan kursus tertentu untuk perempuan.

Heather Barr, co-direktur divisi hak-hak perempuan di Human Rights Watch, mengatakan pendekatan Taliban adalah salah satu praktik di mana perempuan, secara teori, diizinkan untuk melakukan aktifitas sehari-hari mereka, tetapi di bawah kendala. yang pada dasarnya membuat mereka beroperasi di dunia yang hampir sepenuhnya terpisah dari anak laki-laki dan laki-laki.

Berita Terkait :  Pejabat AS: Afghanistan akan Jatuh ke Tangan Taliban dalam 90 Hari

Dia berkata: “Untuk banyak universitas, dan bagi banyak wanita dan anak perempuan, tidak akan layak, pada tingkat keuangan dan tingkat logistik, untuk menempatkan hal-hal ini pada tempatnya. Jadi konsekuensinya tidak hanya segregasi gender, itu akan menjadi pengucilan perempuan dan anak perempuan. Sayangnya saya pikir itu mungkin baik-baik saja dengan Taliban.”