Berita

 Network

 Partner

Afghanistan: Inggris Akhiri Proses Evakuasi Hari ini
(Foto: BBC)

Afghanistan: Inggris Akhiri Proses Evakuasi Hari ini

Berita Baru, Internasional – Hari ini, Sabtu (28/8), evakuasi warga sipil Inggris berakhir, kata kepala angkatan bersenjata UK.

Jenderal Sir Nick Carter mengatakan masih ada beberapa penerbangan sipil yang datang ke Inggris, tetapi “sangat sedikit sekarang”.

Dia menambahkan, keputusan itu sungguh “memilukan,” di mana mereka tidak dapat menyelamatkan semua orang termasuk ratusan warga Afghanistan yang memenuhi syarat untuk datang ke Inggris.

Pada hari Jumat, Kementerian Pertahanan mengatakan Inggris telah mengevakuasi 14.543 orang dari Kabul sejak 13 Agustus.

Sir Nick, kepala staf pertahanan, mengatakan kepada program Today Radio 4: “Kami mencapai akhir evakuasi, yang akan berlangsung selama hari ini, dan tentu saja perlu untuk membawa pasukan kami keluar dengan pesawat yang tersisa.”

Berita Terkait :  Kibarkan Bendera Nasional di Hari Kemerdekaan Afghanistan, 3 Orang Tewas Ditembak Taliban

“Itu berjalan sebaik yang bisa dilakukan dalam situasi seperti itu … tapi kami belum bisa mengeluarkan semua orang dan itu sangat memilukan dan ada beberapa penilaian yang sangat menantang yang harus dibuat di lapangan,” kata Nick.

Dia mengatakan jumlah warga Afghanistan yang memenuhi syarat untuk datang ke Inggris tetapi tetap di Afghanistan berjumlah ratusan orang, menunjukkan bahwa beberapa tidak ingin mengambil risiko bepergian ke bandara atau tidak mampu menembus pos pemeriksaan Taliban.

“Kami selamanya menerima pesan dan teks dari teman-teman Afghanistan kami yang sangat menyedihkan. Jadi kami semua menjalani ini dengan cara yang paling menyakitkan.”

Mereka yang dievakuasi termasuk warga negara Inggris serta hampir 8.000 warga Afghanistan yang memenuhi syarat di bawah skema relokasi Inggris bagi mereka yang bekerja untuk pemerintah Inggris dan individu rentan lainnya.

Berita Terkait :  Inggris Pecahkan Rekor Jumlah Imigran Terbanyak dalam Sehari

Hingga Jumat, pemerintah mengatakan antara 800 dan 1.100 warga Afghanistan yang memenuhi syarat dan 100 hingga 150 warga Inggris belum dievakuasi.

Ketua komite pemilihan urusan luar negeri, Tom Tugendhat, yang bertugas di Afghanistan, mengatakan kepada BBC Breakfast bahwa hal itu membuatnya “sangat sedih” sehingga banyak temannya ditinggalkan tetapi dia terus bekerja untuk membawa orang keluar dari negara itu.

Tom menambahkan bahwa orang harus “melupakan” mimpi untuk sampai ke Kabul dan terbang dari bandara, karena banyak pos pemeriksaan berbahaya yang telah dipasang Taliban di sepanjang jalan raya.

Batas waktu 31 Agustus diberlakukan bagi pasukan asing untuk meninggalkan negara itu.

AS telah menjalankan bandara di ibukota Afghanistan, di mana serangan bom bunuh diri pada hari Kamis mungkin telah menewaskan sebanyak 170 orang – termasuk dua warga negara Inggris dan anak dari warga negara Inggris.

Berita Terkait :  Bela Kebebasan Beragama dan Berpakaian, Aktivis Prancis Rachid Nekkaz Bayar Denda Pengguna Cadar di Seluruh Swiss