8 Februari Pengguna WhatsApp Wajib Membagi Data ke Facebook

Facebook
Pengguna WhatsApp akan kehilangan akun mereka jika mereka tidak mau berbagi data mereka ke Facebook, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru , Amerika Serikat  –   Jutaan pengguna WhatsApp akan KEHILANGAN akses ke akun mereka pada 8 Februari kecuali mereka setuju untuk berbagi data mereka dengan Facebook.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Dengan lebih dari dua miliar pengguna aktif, tidak diragukan lagi WhatsApp adalah salah satu aplikasi berkirim pesan paling populer di dunia.

Tetapi beberapa pengguna tidak akan bisa berbuat apa-apa dengan perubahan terbaru nantinya. Pengguna dapat kehilangan akses ke akun mereka kecuali mereka setuju untuk berbagi data dengan Facebook.

WhatsApp telah mengumumkan bahwa mereka membuat perubahan pada kebijakan privasinya mulai 8 Februari tahun ini. Peraturan kebijakan tersebut mewajibkan pengguna di semua negara di luar Eropa dan Inggris untuk membagikan data mereka dengan perusahaan induk WhatsApp.

Perubahan tersebut memengaruhi cara WhatsApp memproses data, dan akan berlaku terlepas dari apakah mereka memiliki akun Facebook atau tidak.

Kebijakan privasi WhatsApp menjelaskan: “ Sebagai bagian dari Perusahaan , WhatsApp menerima informasi dari, dan berbagi informasi dengan, Perusahaan Facebook lainnya.”

“ Kami dapat menggunakan informasi yang kami terima dari mereka, dan mereka dapat menggunakan informasi yang kami bagikan dengan mereka, untuk membantu mengoperasikan, menyediakan, meningkatkan, memahami, menyesuaikan, mendukung, dan memasarkan Layanan kami dan penawaran mereka, termasuk Produk Perusahaan Facebook.” Begitu tulisan lanjutan dari kebijakan yang akan dipatenkan.

WhatsApp telah mengonfirmasi bahwa hanya pengguna WhatsApp di Inggris dan Eropa saja yang tidak wajib membagikan data mereka ke Facebook.

Berbicara kepada MailOnline, seorang juru bicara WhatsApp berkata: “ Tidak ada perubahan pada praktik berbagi data WhatsApp di wilayah Eropa (termasuk Inggris) yang timbul dari Persyaratan Layanan dan Kebijakan Privasi yang diperbarui. Untuk menghindari keraguan, WhatsApp masih tidak membagikan data pengguna WhatsApp wilayah Eropa dengan Facebook untuk tujuan Facebook menggunakan data ini untuk meningkatkan produk atau iklannya.” Pada Kamis (07/01)

Meskipun WhatsApp akan mulai berbagi data dengan Facebook, penting untuk dicatat bahwa WhatsApp tetap dienkripsi secara default, yang berarti Facebook tidak akan dapat melihat konten pesan Anda.

Namun, Facebook akan dapat melihat siapa yang Anda kirimi pesan, serta seberapa sering Anda melakukannya.

Jika Anda adalah pengguna WhatsApp, Anda seharusnya akan  menerima pemberitahuan di minggu ini, sekaligus informasi mengenai perubahannya.

Pemberitahuan tersebut menguraikan kebijakan privasi baru, dan mendesak Anda untuk harus ‘Setuju’ dengan ketentuan.

Bunyinya: “ Dengan mengetuk SETUJU, Anda menerima persyaratan dan kebijakan privasi baru, yang berlaku mulai 8 Februari 2021. Setelah tanggal ini, Anda harus menerima pembaruan ini untuk dapat terus menggunakan WhatsApp.”

Pengguna WhatsApp akan menerima permberitahuan pembaruan ini sekiranya minggu ini dan harus SETUJU untuk dapat menggunakan WhatsApp

WhatsApp diakuisisi oleh Facebook pada tahun 2014, dan telah membagikan data dengan perusahaan induknya sejak 2016.

Namun, hingga saat ini, pengguna masih dapat memilih untuk tidak ikut.

Tidak mengherankan, banyak pengguna WhatsApp yang benar-benar marah dengan perubahan tersebut, dengan banyak yang menggunakan Twitter untuk melampiaskan rasa frustrasi mereka.

Seorang pengguna menulis: “ Ini memberi tahu saya bahwa saya harus setuju untuk membagikan data saya dengan facebook jika tidak, saya tidak dapat menggunakan whatsapp. Saya kira ini waktunya untuk menghapus WhatsApp.”

Yang lain menambahkan: “ Saya siap menghapus Facebook, Messenger, Instagram, dan WhatsApp … Siap bermigrasi ke Telegram, Signal, dan Twitter sepenuhnya.’

Dan seseorang netizen berkata: “ Sangat disarankan untuk beralih ke aplikasi yang lebih etis dan fokus pada privasi seperti @signalapp atau @telegram. Mari Hapus Whatsapp dan hapus Facebook.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini