Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Depresi
Ilustrasi Depresi (Foto: The Asia Parent)

12 Jenis Depresi yang Harus Kalian Ketahui

Berita Baru, Tips – Kondisi dimana seseorang merasakan perasaan yang merosot secara drastis atau depresi dapat dirasakan oleh siapa saja. Kondisi ini bisa berumur pendek atau kronis.

Ada beberapa hal yang harus kalian ketahui tentang berbagai jenis depresi. Jika Anda menduga Anda atau orang yang Anda cintai memiliki salah satunya kalian dapat mengkonsultasikannya kepada dokter yang spesialis di bidang itu.

Jenis-Jenis Depresi

Berikut jenis-jenis depresi yang dapat kalian pahami. Informasi ini dihimpun dari laman Health.com.

  • Gangguan depresi mayor

Pada tahun tertentu, lebih dari 16 juta orang Amerika (mayoritas dari mereka wanita) mengalami jenis depresi yang sangat umum ini, juga dikenal sebagai depresi berat atau depresi klinis. Di bawah kriteria diagnostik yang diterbitkan oleh American Psychiatric Association, orang harus memiliki setidaknya lima gejala yang bertahan selama dua minggu atau lebih untuk didiagnosis dengan gangguan depresi mayor.

Gejala-gejala tersebut dapat mencakup perasaan sedih, hampa, tidak berharga, putus asa, dan bersalah; kehilangan energi, nafsu makan, atau minat dalam kegiatan yang menyenangkan; perubahan kebiasaan tidur; dan pikiran tentang kematian dan bunuh diri. Sebagian besar kasus sangat dapat diobati.

Gangguan depresi mayor memiliki dua subtipe: “depresi atipikal” dan “depresi melankolis.” Orang yang termasuk dalam kategori pertama cenderung banyak tidur dan makan. Mereka secara emosional reaktif dan sangat cemas, Dr. Noble menjelaskan. Mereka yang termasuk dalam kategori terakhir mengalami kesulitan tidur dan cenderung merenungkan pikiran yang dipenuhi rasa bersalah, katanya. Dewasa muda cenderung hadir dengan depresi atipikal, dan tipe melankolis terlihat lebih sering pada manula.

  • Depresi yang resistan terhadap pengobatan

Kadang-kadang orang dengan gangguan depresi mayor tidak segera menanggapi pengobatan. Bahkan setelah mencoba satu antidepresan dan kemudian yang lain – dan mungkin sepertiga atau keempat – depresi mereka terus berlanjut. “Mungkin genetik, mungkin lingkungan,” kata Dr. Noble. “Depresi mereka hanya ulet.”

Membantu orang mengatasi depresi yang resistan terhadap pengobatan dimulai dengan pemeriksaan menyeluruh untuk memastikan diagnosis yang tepat dan mengidentifikasi penyebab psikiatri dan medis lainnya dari gejala mereka. Pasien diberi konseling tentang dosis dan durasi pengobatan yang tepat. Jika obat tidak bekerja, dokter akan mencoba beralih ke obat yang sama atau dari kelas yang berbeda. Pasien mungkin mendapat manfaat dari menambahkan antidepresan kedua dari kelas yang berbeda dan mungkin jenis obat lain, seperti antipsikotik.

  • Depresi subsindrom

Seseorang yang memiliki gejala depresi tetapi tidak cukup mencentang semua kotak untuk diagnosis depresi berat dapat dianggap “subsindrom”. Mungkin dia memiliki tiga atau empat gejala, bukan lima, atau mungkin dia mengalami depresi selama seminggu.

  • Gangguan depresi persisten

Orang dengan gangguan depresi persisten (PDD) memiliki suasana hati yang rendah, gelap, atau sedih hampir setiap hari dan setidaknya dua gejala tambahan depresi yang berlangsung dua tahun atau lebih. Pada anak-anak dan remaja, PDD (juga disebut dysthymia) dapat didiagnosis jika gejala lekas marah atau depresi bertahan selama satu tahun atau lebih. 

Untuk didiagnosis dengan jenis depresi ini, orang juga harus memiliki dua hal berikut: masalah tidur (terlalu banyak atau terlalu sedikit); energi rendah atau kelelahan; tingkat percaya diri yang rendah; nafsu makan yang buruk atau makan berlebihan; konsentrasi yang buruk atau kesulitan membuat keputusan; dan perasaan putus asa.

Biasanya PDD memerlukan pengobatan dengan kombinasi obat dan psikoterapi.

  • Gangguan disforik pramenstruasi

Hingga 10% wanita usia subur mengalami gangguan disforik pramenstruasi (PMDD). Bentuk PMS yang parah ini dapat memicu depresi, kesedihan, kecemasan, atau lekas marah, serta gejala ekstrem lainnya, pada minggu sebelum menstruasi pada wanita.

Para ilmuwan percaya bahwa wanita ini mungkin memiliki sensitivitas abnormal terhadap perubahan hormonal selama siklus menstruasi mereka. Mengambil antidepresan, khususnya inhibitor reuptake serotonin selektif, dalam dua minggu sebelum menstruasi atau sepanjang bulan bisa sangat efektif, 

  • Depresi bipolar

Perubahan suasana hati dan energi yang luas, dari kegembiraan hingga keputusasaan, adalah tanda dari depresi bipolar, juga disebut gangguan bipolar atau penyakit manik-depresi. Untuk didiagnosis dengan bentuk depresi ini, seseorang harus mengalami setidaknya satu serangan mania. Bipolar biasanya muncul pada usia dewasa muda.

Sementara wanita dan pria didiagnosis dalam jumlah yang sama, penelitian menunjukkan kemungkinan perbedaan gender: Pria tampaknya memiliki perilaku yang lebih manik; wanita cenderung ke arah gejala depresi. Bipolar biasanya memburuk tanpa pengobatan tetapi dapat dikelola dengan stabilisator suasana hati, obat antipsikotik, dan terapi bicara.

Sementara penelitian lebih lanjut diperlukan, penelitian terbaru oleh Dr. Sit dan rekan menunjukkan terapi cahaya mungkin merupakan pengobatan potensial untuk depresi bipolar juga. Dibandingkan dengan cahaya plasebo redup, paparan cahaya terang setiap hari di tengah hari dapat mengurangi gejala depresi dan meningkatkan fungsi pada orang dengan gangguan bipolar, studi tersebut menemukan.

  • Gangguan disregulasi mood yang mengganggu

Jeritan dan amarah dapat menjadi ciri gangguan disregulasi mood yang mengganggu (DMDD), sejenis depresi yang didiagnosis pada anak-anak yang kesulitan mengatur emosinya. Gejala lain termasuk suasana hati yang mudah tersinggung atau marah hampir setiap hari dan kesulitan bergaul di sekolah, di rumah, atau dengan teman sebayanya.

Saat ini, DMDD dirawat menggunakan obat-obatan, psikoterapi, dan pelatihan orang tua tentang cara efektif menangani perilaku anak yang mudah tersinggung.

  • Depresi pascamelahirkan (atau perinatal)

Kelahiran bayi membawa kegembiraan yang luar biasa, tetapi kadang-kadang dapat menyebabkan depresi pascamelahirkan (PPD), jenis yang mempengaruhi satu dari empat wanita dan satu dari delapan pria. Pada wanita, depresi pascapersalinan kemungkinan dipicu oleh perubahan hormon, kelelahan, dan faktor lainnya. Pada pria, ini adalah lingkungan, yang disebabkan oleh pergeseran peran dan perubahan gaya hidup yang menyertai pola asuh.

Depresi pascapersalinan dapat dimulai kapan saja pada tahun pertama setelah kelahiran anak, meskipun biasanya muncul segera setelah kelahiran baru. Perasaan sedih, cemas, dan kelelahan yang intens menjadi berlebihan dan dapat mengganggu kehidupan sehari-hari. Ini dapat memancing pikiran untuk menyakiti diri sendiri atau bayi Anda.

  • Gangguan afektif

musiman Gangguan afektif musiman (SAD) adalah jenis depresi yang berulang (juga dikenal sebagai depresi musiman) yang biasanya menyerang pada musim gugur atau musim dingin. Seiring dengan perubahan suasana hati, penderita SAD cenderung memiliki energi yang rendah. Mereka mungkin makan berlebihan, tidur berlebihan, mendambakan karbohidrat, menambah berat badan, atau menarik diri dari interaksi sosial.

Wanita dan orang dewasa yang lebih muda memiliki risiko lebih tinggi terkena SAD. Itu juga bisa berjalan dalam keluarga. SAD didiagnosis setelah setidaknya dua tahun berulang, gejala musiman. Sementara penyebab pastinya tidak jelas, penelitian menunjukkan hal itu mungkin terkait dengan ketidakseimbangan serotonin kimia otak. Melimpahnya hormon tidur melatonin dan kadar vitamin D yang tidak mencukupi juga dapat berperan.

  • Gangguan mood akibat zat

Menggunakan atau menyalahgunakan obat penenang dapat mengubah suasana hati Anda. Gejala, seperti depresi, kecemasan, dan kehilangan minat pada aktivitas yang menyenangkan, biasanya muncul segera setelah mengonsumsi atau menyalahgunakan zat atau selama penarikan.

Zat yang dapat menyebabkan jenis depresi ini termasuk alkohol (jika Anda minum terlalu banyak), obat penghilang rasa sakit opioid, dan benzodiazepin (yang bekerja pada sistem saraf pusat).

Untuk mendiagnosis seseorang dengan gangguan mood akibat zat, dokter harus menyingkirkan kemungkinan penyebab depresi lainnya, dan depresinya harus cukup parah hingga mengganggu aktivitas sehari-hari.

  • Depresi psikotik

Orang dengan depresi psikotik mengalami depresi berat disertai psikosis, yang didefinisikan sebagai kehilangan kontak dengan kenyataan. Gejala psikosis biasanya termasuk halusinasi (melihat atau mendengar hal-hal yang tidak benar-benar ada) dan delusi (keyakinan salah tentang apa yang terjadi)

Dokter biasanya meresepkan antidepresan dan obat antipsikotik bersama-sama untuk mengobati depresi psikotik.

  • Depresi karena penyakit

Mengatasi penyakit kronis yang serius, seperti penyakit jantung, kanker, multiple sclerosis, dan HIV/AIDS, dapat membuat depresi itu sendiri.

Abukti bahwa peradangan terkait penyakit itu juga dapat berperan dalam timbulnya depresi. Peradangan menyebabkan pelepasan bahan kimia tertentu oleh sistem kekebalan yang masuk ke otak, menyebabkan perubahan otak yang dapat memicu atau memperburuk depresi pada orang-orang tertentu.

Antidepresan dapat membantu memperpanjang hidup mereka dan meningkatkan kemampuan mereka untuk berfungsi, katanya, dan terapi dapat membantu banyak pasien mengatasi penyakit mental dan fisik.

Demikian jenis-jenis depresi yang dapat dipahami sehingga kita mudah mengenali gejala dan ketika ada orang disekitar yang mengalami kondisi seperti itu, kita dapat segera melakukan pertolongan dengan cepat.