Berita

 Network

 Partner

100 Tahun PKC, Xi Jinping Berjanji akan Perluas Militer dan Pengaruh China di Tingkat Global
(Foto: The Guardian)

100 Tahun PKC, Xi Jinping Berjanji akan Perluas Militer dan Pengaruh China di Tingkat Global

Berita Baru, Internasinal – “China tidak akan mengizinkan khotbah yang sok suci atau intimidasi dari pasukan asing, dan siapa pun yang mencobanya, akan menemukan diri mereka berada di jalur tabrakan dengan dinding baja yang ditempa oleh 1,4 miliar orang”, kata presiden Xi Jinping pada peringatan seratus tahun Partai Komunis China (PKC), Kamis (1/7).

Dalam pidatonya yang dihadiri 70.000 orang di Lapangan Tiananmen Beijing, Xi memuji partai yang berkuasa karena telah mengangkat China keluar dari kemiskinan dan penghinaan, dan berjanji akan memperluas militer dan pengaruh China di tingkat global.

Berdiri tegak di Gerbang Kedamaian Surgawi dengan latar potret Mao Zedong pada hari Kamis (1/6), Xi mengatakan era penindasan China telah “hilang selamanya”.

“Kami tidak akan menerima khotbah sok suci dari mereka yang merasa memiliki hak untuk menceramahi kami,” katanya. “Kami tidak pernah menindas, atau menundukkan orang-orang dari negara lain mana pun, dan kami tidak akan pernah melakukannya. Dengan cara yang sama, kami tidak akan pernah mengizinkan siapa pun untuk menggertak, menindas, atau menaklukkan China.”

Berita Terkait :  Ketiga Kalinya, Lukisan 'Two Laughing Boys' Karya Frans Hals Dicuri

Pernyataannya yang berapi-api disambut dengan tepuk tangan meriah oleh puluhan ribu anggota Partai Komunis Tiongkok (PKT) yang hadir.

Xi juga memetakan sejarah PKC dari asal-usulnya di Shanghai pada tahun 1921 hingga hari ini. Ia menyatakan telah mencapai tujuan seratus pertama untuk membangun masyarakat yang cukup makmur dalam segala hal, dan mengklaim telah memberantas kemiskinan.

“Kami menghilangkan sistem feodal eksploitatif yang telah bertahan di China selama ribuan tahun dan membangun sosialisme,” katanya. “Orang-orang Tiongkok tidak hanya pandai menghancurkan dunia lama, tetapi juga pandai membangun dunia baru. Hanya sosialisme yang dapat menyelamatkan Tiongkok, dan hanya sosialisme dengan karakteristik Tiongkok yang dapat mengembangkan Tiongkok.”

Tanpa Partai Komunis, kata Xi, tidak akan ada China baru, dan itu sangat memberi pengaruh bagi kemajuan bangsa China. “Ini adalah fondasi dan sumber kehidupan partai dan negara, dan inti di mana kepentingan dan kesejahteraan semua orang Tiongkok bergantung.”

PKC memiliki kekuasaan mutlak atas 1,4 miliar orang dan salah satu negara dengan ekonomi terbesar di dunia. Tetapi China juga merupakan anggota komunitas internasional yang semakin terisolasi karena pelanggaran hak asasi manusia dan tindakannya terhadap tetangga regional seperti Taiwan, India, dan lainnya yang membantah klaim China di Laut China Selatan. Hubungannya dengan negara-negara seperti AS, Kanada, dan Australia – yang terkunci dalam perselisihan perdagangan yang pahit – berada pada titik terendah dalam beberapa dekade.

Berita Terkait :  Xiaomi Berhasil Salip Apple Jadi Vendor Smartphone Terbesar Kedua

Xi mengatakan negara yang kuat harus memiliki militer yang kuat untuk menjamin keamanan bangsa, dan Tentara Pembebasan Rakyat telah membuat “prestasi yang tak terhapuskan”. Itu adalah pilar kuat untuk menjaga negara dan menjaga martabat nasional, kedaulatan dan kepentingan pembangunan, tidak hanya di China tetapi di kawasan dan sekitarnya”, katanya.

Partai harus mempertahankan “kepemimpinan mutlak” atas militer, yang harus ditumbuhkan dan diangkat “ke standar kelas dunia”, katanya.

Ada kekhawatiran dan persiapan yang meningkat untuk kemungkinan konfrontasi militer atas Taiwan, kemungkinan melibatkan AS yang memasok senjata ke pemerintah pulau itu.

Dalam pidatonya, Xi menegaskan kembali janji lama untuk memulihkan Taiwan. PKC tidak pernah memerintah Taiwan tetapi menganggapnya sebagai provinsi yang memisahkan diri dari China yang harus dipersatukan, dengan kekerasan jika perlu. “Tidak ada yang boleh meremehkan tekad, kemauan dan kemampuan orang-orang China untuk mendefinisikan kedaulatan nasional dan integritas teritorial mereka,” katanya.

Berita Terkait :  Bring Back Our Girl: Cerita Penculikan dan Penindasan Perempuan Secara Massal di Kamp Boko Haram

“Tekad pemerintah kami untuk dengan tegas membela kedaulatan negara dan demokrasi serta kebebasan Taiwan dan untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan tetap tidak berubah,” tambahnya.

Dewan Urusan Daratan China Taiwan yang membuat kebijakan mengatakan rakyat Taiwan telah menolak prinsip satu-China, dan Beijing harus meninggalkan intimidasi militernya dan berbicara dengan Taipei pada pijakan yang sama.

Dewan mengatakan, sementara PKC telah mencapai “pembangunan ekonomi tertentu”, hal itu tetap menjadi kediktatoran yang menginjak-injak kebebasan rakyat, dan sebagai gantinya harus merangkul demokrasi.

“Kesalahan pengambilan keputusan historis dan tindakan berbahaya yang terus-menerus telah menyebabkan ancaman serius terhadap keamanan regional,” tambahnya.

Xi telah memperkuat pemerintahannya selama delapan tahun melalui kultus kepribadian, mengakhiri batas masa jabatan dan menolak untuk menunjuk penggantinya. Dia telah membersihkan saingan dan menghancurkan perbedaan pendapat – dari Muslim Uyghur dan kritikus online hingga protes pro-demokrasi di jalan-jalan Hong Kong.