Berita

 Network

 Partner

10 Pencari Suaka Tewas di Dek Bawah Kapal di Lepas Pantai Libya
(Foto: The Guardian)

10 Pencari Suaka Tewas di Dek Bawah Kapal di Lepas Pantai Libya

Berita Baru, Internasional – Sepuluh orang ditemukan tewas di dek bawah kapal kayu yang penuh sesak di lepas pantai Libya, Doctors Without Borders (MSF) melaporkan.

Menurut korban selamat, mereka yang meninggal pada hari Selasa mati lemas setelah 13 jam berada di dek bawah yang sempit, di mana ada bau bahan bakar yang kuat.

Seperti dilansir dari The Guardian, Kamis (18/11), mereka adalah para migran yang mencoba mencapai Eropa.

Berada di sekitar 30 mil dari pantai Libya, keberadaan kapal yang membawa lebih dari 100 pencari suaka itu menjadi sulit untuk dijangkau penyelamat dari MSF dan penyelamat carteran Geo Barents.

Korban selamat mengatakan kepada tim penyelamat bahwa ada orang-orang yang berdesakan di dek bawah yang tidak responsif.

Setelah 99 orang, semuanya menunjukkan tanda-tanda stres akut dan trauma, dibawa ke Geo Barents, tim penyelamat menemukan 10 mayat di dasar kapal.

Berita Terkait :  Ini Risiko Kesehatan dari Diet Rendah Lemak pada Pria

“Kami membutuhkan waktu hampir dua jam untuk mengambil mereka dan membawa mereka ke kapal, sehingga dapat dimakamkan dengan baik begitu tiba di darat,” kata Fulvia Conte, wakil pemimpin tim pencarian dan penyelamatan MSF di Geo Barents. “Itu mengerikan dan menyebalkan pada saat bersamaan. Ini adalah tragedi lain di laut yang sebenarnya bisa dihindari.”

Abdoulaye, salah satu korban selamat terakhir yang meninggalkan kapal, hampir tidak punya waktu untuk memahami apa yang terjadi pada rekan-rekan seperjalanannya sebelum penyelamat MSF meraih lengannya dan membantunya masuk ke sekoci penyelamat.

“Biarkan saya melihat tubuh mereka,” katanya kepada tim. “Ini adalah saudara-saudaraku. Kami berasal dari tempat yang sama, kami melewati Libya bersama. Saya perlu memberi tahu keluarga mereka bahwa mereka sudah mati. Tolong biarkan aku melihat mereka.”

Berita Terkait :  Google Luncurkan Speaker Pengantar Tidur Nest Hub Terbaru

Beberapa harus mengidentifikasi tubuh adik laki-laki atau teman yang telah meninggal di depan mereka beberapa jam sebelumnya.

Telepon darurat penyelamat Mediterania yang dikelola sukarelawan, Alarm Phone, menuduh pihak berwenang Eropa mengabaikan panggilan darurat: “Kami telah membunyikan alarm, beberapa jam sebelumnya, tetapi tidak ada yang menjawab. Kami muak dengan pengumuman kematian ini yang sebenarnya bisa dihindari.”

Caroline Willemen, koordinator proyek MSF di Geo Barents, mengatakan: “Kami sekali lagi menyaksikan keengganan Eropa untuk menyediakan kapasitas pencarian dan penyelamatan yang berdedikasi dan proaktif yang sangat dibutuhkan di Mediterania tengah.”

10 Pencari Suaka Tewas di Dek Bawah Kapal di Lepas Pantai Libya
Setelah korban selamat dibawa ke kapal MSF, tim penyelamat membutuhkan waktu dua jam untuk mengambil 10 mayat dari dek bawah.( Foto: Candida Lobes/MSF.)

Dalam waktu kurang dari 24 jam, Geo Barents melakukan penyelamatan di tiga zona pencarian dan penyelamatan Malta dan Libya, membawa 186 orang dengan selamat, termasuk orang yang selamat dari kapal di mana 10 orang tewas. Mereka yang diselamatkan berasal dari Guinea, Nigeria, Pantai Gading, Somalia dan Suriah, termasuk beberapa anak-anak, dengan usia termuda adalah 10 bulan.

Berita Terkait :  Jelang HUT China, Polisi Hong Kong Bubarkan Para Demonstran

Dengan perhatian otoritas Eropa terfokus pada krisis kemanusiaan di perbatasan Polandia-Belarusia, Geo Barents, dengan hampir 200 pencari suaka dan 10 mayat, harus segera menemukan tempat aman untuk turun.

Diperkirakan 1.225 orang tewas atau hilang ketika mencoba menyeberangi Mediterania tengah sepanjang tahun ini. Sejak 2014, 22.825 orang hilang atau meninggal di jalur ini.

“Ini telah menjadi jalur migrasi paling mematikan, dan itu memalukan,” kata Willemen.